Home » » Logika dan Trik Basi di Film-Film Horror

Logika dan Trik Basi di Film-Film Horror

Halo agan dan aganwati.. Nyinx2 a.k.a @shitlicious kembali di Kaskus!

Mungkin udah hampir setahun (atau malah setaun lebih?) ane gak bikin trit di kaskus lagi karena bete trit ane gak pernah jadi HT, eh.. Giliran tulisan-tulisan ane dari BLOG dijadiin trit orang lain di kaskus, malah jadi HT.. Ini salah satu CONTOHNYA dia copas dari BLOG GUE INI tanpa ngasih sumber dan tanpa ngucapin terima kasih berkat tulisan gue doi dapet ratusan cendol. Ditambah lagi, BUANYAK trit ane kehapus gara-gara kaskus pindah rumah dulu.. Ditambah lagi, semua trit FJB dan testimoni ane ilang.. Jadi berasa mulai dari NOL lagi di kaskus.

Udahlah.. Intinya, sekarang ane nyoba aktif lagi ngaskus, biar nggak dibilang ISO murtad.. Mentang2 udah ISO, jadi jarang ngetrit.. Dan ane pengin kayak dulu lagi, selalu ngeramein lounge dan bikin agan-agan ngakak tanpa peduli sama HT! Seperti biasa, tulisan ane bakal panjang, tapi insyaallah gak ngebosenin.

Testimoni Kaskuser untuk trit ini:
Quote:Original Posted By jatmikovic â–º
thread yang gokil abis. keren, ane baru kali ni baca thread sampe per kata ampe abis n terhibur. thanks gan
Quote:Original Posted By 9marmoth ass="jump">â–º
tritnya film horror tp ane malah ngakak lebih dr trit jokes
kaya nya udh jadi menu wajib tuh, hampir semua ada d film2 horror skrg...
Quote:Original Posted By ilhamrfqy â–º
wakakak keren bro,yang nutup pintu di mall sumpah ngakak

So, mari kita langsung ke Topik utama!! *JENK! JENK! JENK!*

Spoiler for caki

Dibalik muka ganteng dan ramah gue, gue mau ngaku ke kalian kalo gue ini pecinta film horror. Terutama, film-film horror Thailand, atau setidaknya film horror Asia. Menurut gue, film horror barat itu kurang serem. Kenapa begitu? Soalnya hantu-hantu di barat itu mau dikasih make-up serem kayak apa juga tetep keliatan cakep. Hidung mancung, rambut pirang, kulit putih, bukannya takut, kalo ketemu hantu bule, gue malah pengin ngajak selfie terus minta dijokiin TOEFL.

Sedangkan film horror Indonesia, gue cuma demen film-film horror taun 80-90an, yang angkatan 2000an cuma film KERAMAT. Pasalnya, film-film horror Indonesia yang sekarang, emang sih setannya maksimal banget dandan seremnya, tapi tokoh yang dikejar setannya juga maksimal banget ukuran dada yang dipamerin. Jadi kalo nonton film itu, gue bakal bingung buat takut kehilangan nyali pas liat setannya, atau takut kehilangan iman pas liat dada pemain yang mental-mental saat dia lari.

Nah, saking seringnya gue nonton film horror, gue jadi hafal beberapa logika cerita di film horror yang gue sering lihat. Meskipun filmnya beda-beda, ternyata mereka masih make trik yang itu-itu aja demi membuat penonton merasa tegang. Dan yup.. Hari ini gue bakal sharing soal beberapa logika dan trik basi yang ada di dalam film-film horror. So, menurut gue, film horror yang masih make scene-scene di bawah ini, adalah film-film yang GAGAL bikin gue merasa merinding. Justru malah bikin gue ngomel-ngomel sendiri di depan tipi kayak ibu-ibu yang lagi nonton sinetron pas tokoh protagonisnya masuk ke perangkap si tokoh antagonis.

Apa aja logika basi itu? Let’s cekidot!

Lampu mati
Adegan ini dimulai dengan si tokoh bernama Supri yang sedang sibuk ngeden di Jamban. Terus dalam khusuknya dia ngeden, tiba-tiba lampu mati, dan musik orkestra dengan nada minor mengalun. Supri panik, dia pun buru-buru menyiram toilet. Tapi karena saluran air juga mati, dia mencari cara lain untuk menyiram toiletnya. Dia ngeludahin toiletnya secara bertubi-tubi, dengan harapan pupnya bisa tenggelam. Suasana semakin mencekam, karena mulut Supri sudah kering, tapi pupnya nggak tenggelam-tenggelam.

Oke.. Dengan scene seperti itu, mungkin si sutradara berharap penonton bakal ikut merasa tegang. Tapi nggak buat gue! Gue sama sekali nggak bakal kaget dengan adegan mati lampu. Kenapa?! Karena gue udah sering banget ngalamin kejadian itu di kehidupan nyata! Kayak nggak ngerti aja gimana sifat PLN Indonesia. Hih!

Denger Suara Aneh
Setelah Supri bersusah payah menyiram toilet dengan keadaan mati lampu, Supri bergegas keluar dari toilet buat ngecek apa yang bikin listrik padam. Dia berjalan dalam kegelapan, menuju ke tempat sekring. Tapi di tengah perjalanan, tepatnya di dapur, dia melihat setan Wewe Gombel yang konon seram karena dadanya panjang. Ya, Supri melihat sesosok setan berdada panjang. Lebih panjang dari dada Julia Perez yang tumpeh-tumpeh itu. Setan itu mendekati Supri sambil menyeret-nyeret dadanya yang kejepit kaki meja. Supri berlari karena ketakutan dan mencoba bersembunyi. Sesaat setelah dia bersembunyi, Supri mulai merasa tenang karena tidak ada lagi tanda-tanda adanya setan Wewe Gombel tadi.

Baru saja Supri mencoba untuk menghela nafas, Supri mendengar suara wanita menangis. Dari tangisannya, bisa dikenali kalo wanita itu abis kena PHP sama cowok playboy. Tangisannya dalam, hampir tak bersuara. Hanya terdengar suara dari ujung kerongkongan saja. Harusnya, bagi orang yang abis ngeliat setan, kalo denger suara aneh, orang itu bakal lari menjauh. Tapi tidak di adegan ini, Supri malah mendekat dan mencari-cari dari mana sumber suara tangisan tadi dengan harapan dia bakal nemu jodoh di sana. Nggak logis! Sumpah ini nggak logis! Logika kayak gini yang bikin gue males nonton pilem horror. Kalo pas nonton film horror yang adegan kayak gininya, bakal gue skip dulu. Gue cepetin ke adegan yang lebih seru. Misal:

Setannya masuk ke tubuh orang, terus diinterogasi sama kyai-kyai. Orang yang kesurupan keliatan ganas, bersuara mirip banci yang keselek kipas angin. Tapi dibalik penampilan ganasnya, setan itu bisa dengan tertib jawabin pertanyaan-pertanyaan sang kyai. Itu seru.

Lari ke Tempat Sepi
Setelah Supri mencari sumber suara tangisan tadi, Supri mendapati seorang wanita yang terduduk di atas jamban sambil menangis dan memegangi pantatnya. Wanita itu menangis tapi tak mengeluarkan air mata. Justru keluar darah deras dari matanya. Supri kaget, Supri ketakutan. Lalu demi keselamatan jiwanya, Supri berlari ke...... kuburan.

Ini salah satu adegan basi yang bikin gue bete pas nonton film horror. Kalo mau bikin adegan yang menegangkan, logis dikit kek. Kalo orang ketakutan itu ya, bakal lari nyamperin temen, atau pergi ke keramaian di mana banyak orang dan setan nggak bakal berani nampakin diri. Bisa ngabur ke Starbucks kek, Mall kek, atau ke Masjidil Haram kek. Ini malah larinya ke kuburan. Sama aja kayak orang kabur dari singa kelaparan, terus nyemplung ke kolam penuh buaya. Plis..

Pintu nutup sendiri
Di kuburan, karena pengin merasa aman, Supri berlindung ke sebuah makam yang ada rumah-rumahannya. Di sana, dia melihat ada makam mewah sekali. Luasnya kurang lebih 10 hektar, dan berisi 1 batu nisan doang. Gue curiga itu adalah makam orang yang dermawan. Soalnya kuburannya luas. Beda sama orang pelit, kuburannya sempit. Nah.. Supri masuk ke rumah-rumahan di makam itu. Dan baru beberapa langkah dia masuk, tiba-tiba pintu di rumah-rumahan itu nutup sendiri, "JEDERR!!"

Gue nggak kaget, kampret!! Pak sutradara, trik-pintu-nutup-sendiri itu udah pernah gue lihat dari jaman Fir'aun masih suka jalan di Mall sambil bawa-bawa kamera DSLR di leher! Gak bisa bikin trik yang lebih inovatif apa?! Lagian, untuk orang modern sekarang, ngeliat pintu nutup sendiri itu udah bukan hal yang aneh lagi. LIAT TUH DI MALL-MALL!! UDAH BANYAK PINTU YANG BISA NGEBUKA DAN NUTUP SENDIRI!! Apa jaman sekarang masih ada, orang yang ngeliat pintu mall ngebuka dan nutup sendiri terus kaget, panik ngeliatin pintu itu sambil jalan mundur dan megangin dada karena ketakutan?! Terus teriak-teriak di Mall "Ampun setan!! Jangan ganggu saya setan! AKU TIDAK SELINGKUH DENGAN SUAMIMU, CARLINTOZ!!" *kesel*

Berpencar
Anggep aja si Supri akhirnya lari ke rumah temen-temennya. Dia menceritakan apa yang terjadi kepadanya di rumah tadi. Temen-temen Supri nggak percaya, terus mereka mengajak Supri buat ngecek masih ada nggak setannya biar mereka percaya. Sesampainya di rumah Supri, mereka mendapati setan Wewe Gombel yang masih sibuk narik toketnya yang kejepit kaki meja. Melihat banyak orang nyamperin dia, si Wewe Gombel ngamuk dan mengejar mereka. Nah, bukannya bersatu, Supri dan teman-temannya malah lari berpencar-pencar. Hingga akhirnya Setan itu bisa membantai mereka satu per satu.

Aduh.. Aduh.. Ini juga ngebetein buat gue. Kalo emang kondisinya kayak gitu, kenapa mereka nggak bersatu kayak Power Rangers? Setan emang sukanya gitu, memecah belah kita, biar kita makin lemah. Kalo Supri dan teman-temannya bersatu, kan mereka bisa bagi tugas. Dua orang megang tangan kanan dan kiri si Wewe Gombel, dua orang megangin kaki kanan dan kaki kiri si Wewe Gombel, terus satu orang lagi ngebisikin ayat Kursi di telinga si Wewe Gombel. Kelar urusan. Dijamin si Wewe Gombel bakal tobat dan jadi Mu'alaf, terus ngebuang semua silikon di dadanya lalu jadi hijaber yang taat.

Cuma mimpi
Setelah mengalami segala kejadian-kejadian di atas, Supri akhirnya ketangkep si Wewe Gombel. Tubuhnya dijerat pake toket si Wewe Gombel. Supri tak bisa melawan, tak bisa berteriak, tak bisa bergerak, dan tak bisa bernafas. Hingga akhirnya, dalam keadaan terjepit seperti itu, Supri terbangun dari mimpinya.

Yap.. Cukup ngebetein buat gue nonton scene panjang dan menegangkan, tapi endingnya itu semua cuma mimpi yang sama sekali nggak mempengaruhi isi cerita. Gue curiga, sutradara film horror yang masukin scene mimpi nggak penting gitu, cuma pengin ngepanjang-panjangin durasi filmnya aja. Hih!

Tapi di antara semua trik dan logika basi di atas, gue paling kesel sama film horror yang kisahnya gak jelas, di mana setannya asal ngebantai manusia. Cuma nonjolin efek serem dan kagetnya tanpa diimbangi kualitas cerita. Film horror di mata gue mah setannya sama aja. Mau diserem-seremin, dikaget-kagetin, udah wajar. Namanya juga film horror. Nah, buat gue, yang jadi patokan film horror itu menarik atau tidak adalah di segi ceritanya. Ada pelajaran moralnya, itu suatu keharusan.

Dan film-film horror favorit gue itu adalah film horror yang ceritanya nge-Twist! Yang endingnya nggak seperti dugaan kita. Contohnya kayak film: 4Bia (1&2 yang bagian 4 cowok penakut itu), Coming Soon, dan Pee Mak. Selain ceritanya ngetwist, dan serem, ada juga imbuhan komedinya. Soalnya, selain bikin jantung deg-degan, efek komedi di film horror juga memberikan semacam 'break' biar kita bisa bernafas lega, untuk kemudian dikagetin lagi. Seru!

Buat gue, film horror yang paling horror adalah nonton video jaman masih bahagia-bahagianya sama mantan yang sekarang udah nggak mungkin lagi bisa balikan. Itu serem, karena itu kisah nyata. Dan anehnya, nggak pernah ada keberanian untuk menghapusnya. Meskipun kita tau, setiap kali nonton video itu, kita selalu merasa tersiksa.

Dan ngomongin soal film horror, yang jadi pertanyaan gue setiap kali nonton film horror adalah, Kok orang yang dibunuh setan itu nggak jadi setan juga buat balas dendam ke setan yang ngebunuh dia, hayo?!

Yap!
Itu beberapa hasil dari analisa gue buat film horror yang masih make trik basi buat bikin penontonnya merasa merinding. Kalo agan terhibur, kasih cendol ya monggo, kalo nggak mau ngasih cendol juga ndak apa-apa.

Oiyah.. Btw, kalian paling bete sama trik yang mana? Oiyah.. Kalo kalian nemuin logika atau trik lain yang basi juga, share di comment box yah! Ntar yang oke, ane taruh di Favorit comment #2 di pejwan

Mampir ke trit-trit jadul ane yang udah jadi berapa part entah di:

SMSan sama Ababil
Ngerjain bule di Omegle
Hal-hal yang menyebabkan tawuran
SMSan Sama Jomblo Desperate

Ciri-ciri orang yang belum bener-bener Move On [New Thread]

Atau mampir aja ke blog ane tempatnya tulisan-tulisan bego ane di SINI

Sampe jumpa lagi agan-agan dan aganwati!!

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/51e43584631243d741000000

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)