Home » » Kisah Jenderal Sutarman, Kapolri yang Pernah Menjadi Kuli Bangunan

Kisah Jenderal Sutarman, Kapolri yang Pernah Menjadi Kuli Bangunan

Bismillahirohmanirohim

Welcome to my Thread.

Alhamdulillah.
HT Pertama ane.

Spoiler for HT

terima kasih atas dukungan kaskuser disini, semoga thread ane bisa semakin menginspirasi banyak orang.

terima kasih jg buat yang udah cendolin ane, baik itu hijau atau abu2, yg pasti ane berterima kasih karena udah menghargai thread ane dan semoga bisa menginspirasi.

100 hari pemerintahan Jokowi-JK, beberapa tokoh menjadi terkenal dan sering berseliweran di layar kaca, salah satunya adalah

Jenderal Polisi Drs. H. Sutarman



thread ini ane buat untuk menginspirasi teman-teman semua agar tetap bersemangat dan jangan menyerah dalam menjalani hidup. bekerja keras, optimis dan berdoa merupakan kunci meraih kesuksesan. contohnya adalah Jenderal Polisi Sutarman yang dulunya pernah menjadi kuli bangunan namun siapa sangka Jenderal Polisi Sutarman pernah menduduki puncak tertinggi di Kepolisian Negara Indonesia.

berikut ceritanya, semoga menginspirasi:

Biodata Singkat

Spoiler for biodata
Biodata:



Jenderal Polisi Drs. H. Sutarman (lahir di Weru, Sukoharjo, Jawa Tengah, 5 Oktober 1957; umur 57 tahun) adalah Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) yang menjabat sejak 25 Oktober 2013 menggantikan Jenderal Timur Pradopo. Sutarman dilantik Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta pada 25 Oktober 2013

Sebelumnya ia merupakan Kabareskrim Mabes Polri yang menjabat sejak 6 Juli 2011 hingga 24 Oktober 2013. Dia didapuk sebagai orang nomor satu di Bareskrim menggantikan Ito Sumardi Ds yang pensiun.

Jenderal Sutarman tercatat pernah menduduki sejumlah jabatan penting. Pada tahun 2000, dia adalah Ajudan Presiden RI pemerintahan Abdurrahman Wahid. Kemudian akhir 2004, dia menjabat Kapolwiltabes Surabaya, lantas berturut-turut sebagai Kapolda Kepri, Kakaskus Lemdiklat Polri, lalu Kapolda Jabar dan Kapolda Metro Jaya.

Uniknya Putra pasangan Paidi Pawiro Mihardjo dan Samiyem ini pernah menggantikan Timur Pradopo (mantan Kapolri) di empat jabatan, yakni Kakaskus Lemdiklat Polri, Kapolda Jawa Barat, Kapolda Metro Jaya, dan Kapolri.

Ia menjadi calon tunggal Kapolri setelah diajukan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kepada DPR-RI pada hari Jumat, tanggal 27 September 2013[5]. Surat yang berisi pengusulan alumnus Akpol 1981 itu diterima langsung oleh Wakil Ketua DPR, Priyo Budi Santoso.

Pada tanggal 16 Januari 2015, Sutarman diberhentikan secara terhormat dan digantikan oleh Plt. Badrodin Haiti, meskipun Sutarman baru akan pensiun 9 bulan kemudian.

Kisah Hidup Jenderal Sutarman, semoga menginspirasi.

Spoiler for kisah hidup



Sosok Jendral (Pol) Sutarman ternyata jauh dari kesan glamor. Di masa mudanya, mantan Kapolri ini bahkan pernah menjadi kuli bangunan dan berjualan tongseng untuk menyambung hidup, sebelum akhirnya diterima masuk Akabri.
Lahir di sebuah desa kecil di wilayah Sukoharjo 5 Oktober 1957, tepatnya di RT 003 RW 011 Dayu, Desa Tawang, Kecamatan Weru, atau berjarak 5 kilometer dr pusat kota

Sutarman terlahir dari keluarga petani yang sangat sederhana. Ayahnya bernama Pawiro Miharjo dan ibunya Samiyem. Ibu kandung Sutarman, Samiyem meninggal dunia akibat sakit sakit kanker payudara yang dideritanya. Sutarman adalah sulung dari lima bersaudara. Sejak kecil kakak dari Harmini Tekno, Haryati dan Harwanti sejak kecil sudah berkeinginan masuk AKABRI. Keluarganya sama seperti penduduk desa lainnya yang berprofesi petani. Bahkan sampai saat ini ayahnya masih mengerjakan sawah sendiri dan beternak sapi.

Kesan mewah tak terlihat dari kondisi bangunan tempat tinggal Sutarman. Seperti umumnya rumah pedesaan, rumah Sutarman memiliki halaman yang luas. Yang membedakan dengan rumah yang lain adalah pagar tembok yang mengelilingi seluruh bangunan rumah.

bagaimana kehidupan Sutarman sewaktu kecil,Sutarman kecil adalah anak yang pintar, disiplin, rajin dan pekerja keras. Sejak SMP sudah membantu orang tuanya dengan berjualan bambu, bekerja di sawah sampai menggembala kerbau.

Saat kecil Tarman (biasa dia dipanggil) bersekolah di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Ganggang, Weru. Selepas itu melanjutkan ke SMP Muhammadiyah Cawas, Klaten dan dan masuk STM di Sukoharjo (sekarang Bina Patria I Sukoharjo) jurusan mesin.

Setelah lulus STM Tarman berniat untuk masuk Akabri, namun karena pada saat itu usianya belum cukup, Tarman dinyatakan tidak lulus. Sosok Tarman yang ulet, rajin dan pekerja keras membuatnya tidak mau berpangku tangan saja.

Setelah tidak lolos ujian masuk Akabri Tarman sempat menjadi kuli bangunan. Tak hanya itu saja Tarman sempat berjualan bambu keliling. "Saya diceritain ayahnya, Tarman sempat tidak mau lagi mendaftar ke Akabri. Tapi bapaknya terus memecut Tarman agar tidak putus asa,"ujarnya.

Selain menjadi kuli bangunan dan berjualan bambu keliling, Tarman ikut temannya Simin berjualan tongseng keliling yang dijajakan dengan cara dipikul di sekitar pasar Gembrong, Pasar Senin, Jakarta.

Selama satu bulan itulah, Tarman tanpa rasa malu berkeliling menjajakan tongseng. Bahkan meskipun dirinya bisa dikatakan guru membuatkan tongseng, dalam waktu singkat Tarman bisa mempelajari cara membuat tongseng. "Bisa dikatakan beliau lebih jago buat tongsengnya," .

Tarman hanya satu bulan saja ikut berjualan tongseng sebelum akhirnya Tarman pamit untuk menjadi kuli bangunan lagi. Sebelum akhirnya, Tarmin datang mendaftar akabri dan Alhamdulillah lulus. Dari sini lah karier bhayangkaranya bermula sampai akhirnya mencapai puncak jabatan tertinggi di kepolisisan.

Spoiler for Riwayat Jabatan
Riwayat Jabatan:

Pa Staf Lantas Polres Bandung Polda Jabar (1982)
Kapolsek Dayeuh Polres Bandung Polda Jabar (1982)
Kasat Lantas Polres Sumedang Polda Jabar (1983)
Danki Tar Akpol (1986)
Kasubbag Renset Dit Pers Polda Metro Jaya (1988)
Kapolsek Metro Kebon Jeruk Restro Jakbar (1989)
Kapolsek Metro Penjaringan Restro Jakut (1991)
Paban Muda III / Binkar Spers ABRI (1993)
Kabag Bintibmas Dit Binmas Polda Metro Jaya (1995)
Kapusdalaops Polwil Timor Timur Polda Nusra (1996)
Kapolres Lombok Timur Polda NTB (1996)
Kabag Top / DSP Subdit Diaga Dit Minpers POLRI (1997)
Kabag Diawan / Gassus Subdit Dalkar Minpers POLRI (1997)
Kabag Dalkar Dit Pers Polda Metro Jaya (1997)
Kapolres Bekasi Polda Metro Jaya (1999)
Ajudan Presiden RI (2000-2001)
Kapoltabes Palembang Polda Sumsel (2001-2003)
Dirreskrim Polda Jatim (2003-2004)
Kapolwiltabes Surabaya Polda Jatim (2004-2005)
Kapolda Kepri (2 005-2008)
Kakaskus Lemdiklat Polri (2008-2010)
Kapolda Jawa Barat (2010)
Kapolda Metro Jaya (2010-2011)
Kabareskrim Polri (2011-2013)
Kapolri (2013-2015)


ane hanya mengedepankan kisah hidup Jenderal Polisi Sutarman untuk menginspirasi kita semua. ane sengaja mengesampingkan masalah politik, karena akan banyak pendapat dan pertebatan tentang itu semua. dengan kisah ini kita bisa belajar jangan menyerah dalam berusaha, mukjizat Allah itu ada, intinya berkerja keras, berdoa dan jangan menyerah. satu lagi jangan menghina orang yang kita anggap dibawah kita, karena kita gak tau kedepannya dia akan bagaimana.

Sumber  (instagram.com)
Wikipedia  (id.wikipedia.org)

Pembaca yang baik meninggalkan comment.

yang nanyain kemana Jenderal Sutarman sekarang, ini ane update infonya:

Spoiler for Pensiun



Tolak Kursi Dubes, Sutarman Pilih Bantu Jokowi jadi Petani
Jakarta, HanTer - Mantan kapolri Jenderal Polisi Sutarman berjanji tidak terjun ke dalam politik seusai menyerahkan wewenang dan tanggung jawab kapolri kepada Wakapolri Komjen Pol Badrodin Haiti. Ia memilih untuk menjadi petani. "Saya janji ke diri saya untuk tidak lagi terjun di kegiatan-kegiatan pemerintahan dan politik. Saya akan habiskan sisa hidup saya untuk kepentingan-kepentingan sosial," kata Sutarman dalam Upacara penyerahan tugas, wewenang dan tanggung jawab Kapolri Kepada Wakapolri, di Jakarta, Rabu (21/1). Ia mengaku telah secara tulus dan ikhlas melepaskan jabatan sebagai kapolri. Ia menegaskan pihaknya loyal kepada Presiden dan tunduk pada apa pun keputusan Presiden Joko Widodo. Bahkan, Jokowi sempat menawarinya jabatan sebagai duta besar, tetapi ditolaknya. "Saya sudah bekerja di pemerintah hampir 34 tahun sejak 1981. Kedepan saya akan bantu bapak saya bertani. Dengan bertani sama saja membantu presiden untuk menyiapkan ketersediaan pangan negeri ," katanya.


satu lagi kelebihan pak Jenderal Sutarman, beliau tidak mau pakai mobil dinas Kapolri, tp memilih pakai mobil pribadinya yaitu Innova.

Spoiler for kapolri pakai Innova



Jakarta - Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Sutarman sudah membuktikan janjinya untuk memarkir mobil dinas mewah “peninggalan” Kapolri Timur Pradopo. Sutarman mulai menggunakan Toyota Kijang Innova sebagai mobil dinasnya saat datang ke Mako Polisi Udara di Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Selasa (2/12).

“Ayo, mau ikut Mas?,” ajak Sutarman kepada Beritasatu.com sambil tersenyum. Mobil warna hitam yang masih mengilap itu dipasangi nomor dinas Kapolri 1-00 lengkap dengan empat bintang. Mobil Kapolri ini tentu kalah kelas dibanding dengan mobil dinas milik Wakapolri Komjen Oegroseno, yakni Toyota Camry.

Bukankah mobil Kapolri bisa membuat jenderal lain jadi sungkan? Kapolri menjawab,”Enggak usah sungkan-sungkan karena itu sudah dibeli oleh uang negara. Nanti kalau sudah lama dan mobilnya harus diganti, gantinya yang seperti ini (Innova) saja.”

Sedangkan mobil peninggalan Timur, Sutarman melanjutkan, tidak akan dibiarkan menganggur. Rencananya akan digunakan untuk patroli.

“Land Cruiser-nya untuk patroli saja. Nanti (mobil dinas) paling tinggi Innova-lah jangan pakai mobil-mobil yang mewah. Enggak elok [mengendarai mobil mewah] karena masyarakat kita lagi susah. Keteladanan. Yang sudah telanjur ya gunakan saja, karena itu sudah dibeli oleh negara. Begitupun mobil pribadinya, yang wajar-wajar saja. Rakyat lagi susah sekarang,”imbuhnya.

Selama menjabat Kabareskrim, Sutarman juga lebih suka menggunakan Kijang Innova dan memarkir Nissan Teana yang menjadi jatahnya.

Sebelumnya Sutarman juga diketahui "memarkir" enam orang walpri (pengawal pribadi-ts) yang selama ini bertugas mendampingi Kapolri saat melakukan perjalanan ataupun berkegiatan di luar markas besar.

Saat itu Sutarman beralasan tidak ingin iring-iringan Kapolri mengganggu masyarakat. Walpri dapat ditugaskan untuk melayani masyarakat, dan efisiensi serta efektivitas kerja karena Polri selama ini kekurangan personel untuk melayani masyarakat.

Selama ini, dalam prosedur perjalanan dan kegiatan di Jakarta dan sekitarnya, Kapolri berhak menggunakan mobil dinas resmi. Di dalam mobil itu dia didampingi seorang sopir, ajudan, dan kadang sekretaris pribadi.

Di depan mobil itu biasanya terdapat pengawal pembuka jalan dengan motor (voorrijder). Lalu di belakang mobil dinas Kapolri -Toyota Camry atau Toyota Land Cruiser- terdapat sebuah mobil Nissan Terrano yang ditumpangi walpri.

Penulis: Farouk Arnaz/NAD


Comment kaskuser:

Quote:Original Posted By HasanudinHipHop â–º
Tiap menjelang lebaran beliau selalu pulang kampung. Tiap pulang kampung ada bagian polisi khusus pengamanan sapi. Jadi sapi2 dan ternaknya dijaga 24 jam dan diberi makan, dalam hati si sapi, serasa jadi artis dadakan


Quote:Original Posted By geripaksi â–º
Bokapnya senior ane nih di sma dulu ckck.emang sih katanya walaupun udh jd kapolri hidupnya msh sederhana.

Quote:Original Posted By bayosuti04 â–º
lepas dari intrik politik yg terjadi saar ini, perjalanan hidup Jend.Pol.Sutarman bisa menjadi inspirasi bagi generasi muda bahwa kesempatan terbuka bagi siapa saja tanpa memandang latar belakang keluarga..asal ada kemauan kuat dan semangat


Quote:Original Posted By bayosuti04 â–º
lepas dari intrik politik yg terjadi saar ini, perjalanan hidup Jend.Pol.Sutarman bisa menjadi inspirasi bagi generasi muda bahwa kesempatan terbuka bagi siapa saja tanpa memandang latar belakang keluarga..asal ada kemauan kuat dan semangat

Quote:Original Posted By bonjour91 â–º


Bukan cuma akpol gan, tp hampir semua pns
Gak kebayang calon pemimpin masa depan bentuknya pada gimana ya?
klo skg aja untuk masuk ke intitusi nya aja wajib punya kenalan atau uang

Gak yakin ane dimasa depan nanti ada pemimpin2 sekelas seperti pemimpin2 yg ada di jaman sekarang.bahkan Pasti lebih bobrok


Quote:Original Posted By ridwankus â–º
kereen pisan gaan pak sutarman ini

Quote:Original Posted By podiumallday â–º
ini nih KAPOLRI yang paling ane demen setelah dulu polri punya kapolri yg bernama Hoegeng. ane demen, dia aja pake mobil dinas nya in*ova beda dari yg lain.....

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/54c7430560e24b952c8b4568

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)