Home » » 5 Tempat yang "Super Sekali" Untuk Melamar Cewek

5 Tempat yang "Super Sekali" Untuk Melamar Cewek


Quote:Hai gaiiiissss...
Udah pada berani ngelamar cewek ?? Owhh... masih pacaran... berapa tahun ? 2, 3, 4, 5? 10 tahun?? Itu pacaran apa nyicil rumah... okey..okey mungkin kita perlu bereksperimen untuk mencari pasangan yang cocok, jadi perlu waktu yang cukup lama untuk pacaran dan mengenal cowok. Tapi dari beberapa riset menyatakan bahwa cowok itu adalah spesies dengan intelegensi tinggi dalam hal asrama. Mereka cuma butuh waktu singkat untuk bisa jatuh cinta. Tapi juga jangan salah, cepat jatuh cinta bukan berarti hanya main-main. Kemampuan ini di karenakan cowok punya tingkat analisa yang tinggi dalam menilai sesuatu termasuk menilai cewek.

Dan cewek adalah makhluk hidup yang butuh beberapa karung perhatian. Itulah kenapa mereka hidup dengan penuh perasaan sensitif, pengen disanjung dan suka hal-hal romantis. Pengen dapat cowok romantis, kencan romantis, makan malam romantis sampai ke WC umum juga milih toilet yang romantis. Beberapa poin diatas lah yang membuat beberapa cewek berharap kelak di lamar dalam moment yang penuh keromantisan. Ah basi...

Ini 2014 lho... masih musim ya di lamar di restoran mewah dengan candle light dinner, trus jalan di karpet merah dengan penuh mawar diiringi backsound suara biola trus di cowok berlutut masangin cincin... okey...okey mungkin itu masih banyak terjadi tapi coba kita berfikir dan berkreasi untuk keluar dari “mainstream zone”.

Beside true story, melamar di 5 tempat amazing di bawah ini sudah pernah terjadi tapi sangat diragukan keberhasilannya...


Quote:

1. Parkiran Motor
Parkiran Motor adalah komiditi asmara yang sering di lupakan. Banyak yang bilang Parkiran motor nggak romantis, tempat serem dan gelap. Bahkan kalo beruntung bisa dapat aroma bau pesing juga di pojokan. Eh jangan salah Parkiran Motor adalah tempat menjanjikan buat lu menyatakan cinta dan masa depan. Bayangin lu berduaan di parkiran trus grepe-grepe kebawah.... trus ke bawah... ke bawah... eh dapat karburator...
Saya ngelamar istri dulu di tempat parkir. Kenapa harus nyengir?? Iya memang saya akui saya kere waktu itu... beli kolor aja saya nggak kuat. Tapi tolong camkan baik-baik. Biarpun saya kere, yang penting saya miskin... Puas!!
Dia sempet shock dan menangis, bukan karena terharu sih. Waktu itu saya ngilangin karcis parkir sekaligus lupa bawa STNK. Tapi yang paling nggak terlupakan itu saat saya mulai bertanya,

“Sayang... maaf mungkin aku hanya bisa ngelamar kamu di tempat parkir, tapi percayalah hanya cinta kamu yang boleh parkir di hati aku. Maukah kamu jadi tukang parkirku...? eh anu... Maksud aku Istriku?”

Dia terharu, matanya berkaca-kaca. Belum sempat dia menjawab tiba-tiba ada suara misterius lirih tapi terdengar jelas

“Mas... ojo di kunci setir yo...”
”Owh... Inggih Mas...”

Parkiran motor adalah solusi buat lu yang mau ngelamar tapi nggak punya duit. Karena meski lu kere nggak kuat beli cincin, lu masih bisa ngelamar. Nggak harus pakai cincin , bisa pakai Kunci letter T misalnya. Enak nya ngelamar di tempat parkir adalah misal di terima lu pulang nggak cuma dapat calon istri, tapi bisa juga sekaligus bisa dapat helm, spion ama tutup pentil.


Quote:
2. Nikahan Mantan
1 dari 5 penyebab kegagalan kita move on dari mantan adalah karena kita nggak pernah berani untuk menghadapi pernikahan mantan. Jika lu berfikir lari dan bersembunyi saat mantan merid adalah sebuah cara lepas dari nya, itu sebuah kesalahan. Pepatah Zimbabwe mengatakan, cara membunuh racun adalah melawan nya dengan racun juga. Berarti dapat disimpulkan mantan yang nikah itu harus di racun... Bukan... bukan... maksud saya harus di lawan dengan pernikahan juga...
Tono (bukan nama sebenarnya, nama sebenarnya Sutono) 27 tahun, my partner in crime, teman kuliah, teman ngutang di warteg, dan teman lari dari Ibu kost di akhir bulan. Nekat ngelamar calon istrinya di nikahan mantan. Triknya simple, setelah salaman sama Tini mantannya, dia mengatakan sesuatu.

“Tin, Kenalin ini Tuti calon Istriku...”

Tini cuman diam, Tuti pun kaget

“Maksudnya apa Ton?”
“Tuti... aku mau di Pernikahan Tini ini adalah sebagai saksi. Maukah kamu jadi istriku?”
“??????”

Tuh wajahnya Tini udah kaya kertas fotocopian... Burem... mungkin dalam hati juga bakalan bilang,
“Eh Somplak... ini pernikahan gue, yang nikah gue, yang bayar katering gue, pake duit gue, nape lu yang lamaran dimari????”


Quote:

3. Terminal Bus
Moment melamar ato menyatakan cinta itu ibarat perut mules. Tanpa bisa di jadwal tiba-tiba pengen boker gitu aja. Cinta juga sama, tanpa di rencanakan tiba-tiba pengen nembak gitu aja. Namun sayang nya kesempatan buat menyatakan isi hati itu nggak mengenal tempat. Di Undang-undang Hukum Penembakan aja sudah di jelaskan, Bahwa penembakan itu terjadi bukan hanya ada NIAT pelakunya tapi juga ada KESEMPATAN... Segeralah!!!... Segeralah!!!
Heru (Masih bukan nama sebenarnya, nama sebenarnya Suheru) 25 Tahun, Adik kelas saat di Kuliah. Kenal saat ordik, kebetulan dia sering nyogok kakak senior pake Brownis biar di lolosin dari hukuman. Kenapa saya tau? Oh bukan... saya bukan kakak seniornya... kebetulan saya yang jualan Brownisnya...
Dia pernah melamar gadis impiannya di Terminal Bus. Namun gagal, bukan karena di tolak tapi karena... karena... humm... baca sendiri aja deh di bawah ini...

“Delia... Sebenernya aku mau ngomong...”
“Ngomong apaan?”
“Del... kamu mau nggak jadi...”

‘WWROOOOMMMM... TIINN....TIIINN!!!!’

“Maaf Del... agak bising suaranya...”
“Iya gpp... mau ngomong apa?”
“Iya... gini... aku tuh pengen kamu jadi...”

‘AYOOO... SURABAYA... BUNGUR...SURABAYA... PATAS...PATAS!!!!’

“Waduh... berisik banget nih...”
“Iya Her... emang mau ngomong apa sih?”
“Nah Bus nya udah jalan... udah nggak berisik... gini Del... Sebenernya aku tuh mau ngomong. Maukah kamu menjadi....”

‘HUUU... TAHU...TAHU.. KACANG ASIN... MANISAN... WECI... TAHU... TAHU... TAHU MAS??’

“AAAARRRGGGHHHHH!!!!!”


Humm saya nggak tau bagaimana kelanjutannya setelah tukang tahu itu lewat. Yang saya tau Heru jadi aneh sekarang. Dia selalu kejang-kejang saat liat ada Bus lewat. Kasihan sekali...


Quote:

4. Kantor Kelurahan
Salah satu penyebab kegagalan dalam melamar adalah bahwa kita terlalu biasa. Istilahnya terlalu mainstream ato dalam bahasa jawa “Wes akeh tunggal e”. Cewek itu special, dia suka di buat penasaran. Dia suka di hidangkan sesuatu yang baru, seperti baju baru, tas baru, mobil baru, rumah baru, kapal tangker baru... bukan... bukan... bukan itu yang mau kita bicarakan. Sesuatu yang baru itu bagaimana kalian menyajikan hal yg special buat dia yang baru lain dari biasanya. Melamar itu sesuatu yang sakral buat cewek, kemaslah dalam bentuk yang fresh dan unik.
Purnomo ( yang ini juga bukan nama sebenarnya, Nama sebenarnya Supurnomo) 29 Tahun. Tukang bangunan yang merangkap Calo KTP. Kenal saat ngurus KTP di kelurahan. Waktu itu saya pake Jasa dia bukan untuk ngurus ngedit status di KTP, tapi buat ngedit foto di KTP agar fotonya bisa di rubah sedikit lebih ganteng-an.
Purnomo percaya bahwa tempat menemukan jodoh yang paling tepat adalah tempat kerjamu itu sendiri.

“Permisi pak... mau ngaterin tetangga saya, Sumirah. Ngurus KTP sama surat numpang nikah.”
“Lhoo... mas Pur kan saya minta nya cuma KTP. Kok surat numpang nikah. Mau nikah sama siapa?”
“Yo sama aku toh Sum... aku tuh wes terlanjur trisno e sama kamu...”
“Emoh aku... nggak mau...”
“Mau o toh... nanti tak buatin KTP, Kartu Keluarga, sama Kartu Cacar.”
“Ndak... ndak mau aku...”
“Ayo toh Sum... wes kadung cinta e aku...”

Ni petugas Kelurahan yg cuma bengong udah rada adem panas,

“Mas... mas... cinta-cintaan nya bisa nanti aja nggak? Itu lho yang ngantri masih banyak...”
“I.. iya pak... tapi di buatin yo surat numpang nikah nya...”
“Nikah... nikah... tak stempel ndiasmu kene...!!!”


Purnomo... Purnomo... kapan lu minum racun....


Quote:

5. Perbaikan Jalan
Hakikatnya sebuah pernikahan adalah layaknya sebuah jalan panjang yang akan kita lalui bersama dengan calon pasangan. Apakah jalan itu mulus atau terjal itulah halangan dan rintangan yang akan menghiasai sebuah pernikahan. kita tidak akan pernah sampai pada tujuan jika kita takut melewati jalan itu. Jika kita hanya stuck dan tidak bergerak, ibarat kendaraan itu seperti kita kehabisan bensin atau ban bocor. Nah loee... emang lu kira di pernikahan ada tukang tambal ban??
Sugeng ( nah kalo ini baru nama sebenarnya, nama yang nggak sebenarnya Geng ) sangat memegang teguh pedoman ini. Pernikahan ada lah sebuah jalan maka harus diawali dari jalan juga, begitu katanya. Inilah kenapa jam 8 malam dia sudah siap-siap di tengah jalan dengan seikat bunga dan seorang cewek pujaan hatinya...

“Sayang... mau kah kamu menjalani semuanya denganku? Menjalani selamanya dengan ku? Dan menjalani apa adanya dengan ku?”

Belum sempat si cewek menjawab, ada yang nepokin dari belakang

“Mas... mas...”
“Pak sebentar saya mau ngelamar pacar saya...”
“Mas...”
“Bentar ah pak... nggak liat apa saya lagi bawa bunga??”
“Tapi mas...”
“Udah deh pak... nanti kalo kelar saya langsung pergi... ngganggu aja Bapak ini...”

Bapak itu pun pergi, namun tak berapa jauh tiba-tiba dia berteriak...

“Jiangkrik tenan... Wes langsung ae Aspalen irunge... Trus Slenderen...!! Kesuween!!Wong ngaspal dalan kok di garai...!!!”

Saya nggak tau, sejak peristiwa itu Sugeng jadi pendiam. Yang saya tau kulit nya agak lebih hitam eksotis dan hidung nya jadi tak semancung biasanya...

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/542e4380bccb174a708b4574

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)