Home » » Indonesia, Aceh, dan Tsunami

Indonesia, Aceh, dan Tsunami

Akankah Indonesia siap untuk Tsunami selanjutnya?
10 tahun setelah ombak yang mematikan memukul Sumatera, Indonesia telah membangun dirinya kembali. Tetapi resiko akan tsunami yang menghancurkan selanjutnya masih tinggi.

Spoiler for Tsunami yang menghantam Banda Aceh, Indonesia, pada tanggal 26 Desember 2004, menyapu sebuah kapal seberat 2.600 ton sejauh 8 kilometer ke dalam tengah kota. Lokasi tersebut sekarang menjadi sebuah taman dan monumen

10 tahun yang lalu, salah satu bencana alam paling mematikan dalam sejarah membunuh 227.898 nyawa di 14 negara di sekitar Samudera Hindia-hampir 170.000 di antaranya dari Indonesia.

Dimulai pada pagi hari tanggal 26 Desember 2004, sekitar 240 kilometer lepas pantai barat Sumatera, ketika gempa bumi dengan kekuatan 9.1 skala richter-terbesar ketiga sejak tahun 1900- memecah dasar laut. Dalam rentang waktu 8 menit, patahan tersebut merentang sepanjang 1.127 kilometer, melepaskan energi 23.000 kali lebih besar dari bom atom yang menhancurkan Nagasaki, Jepang. Sebagian dari dasar laut bergeser 9 meter ke arah barat-barat daya.

Spoiler for Peta lokasi kejadian

Tetapi itu bukanlah yang terburuk. Beberapa bagian dari patahan tersebut juga timbul ke atas beberapa meter, dan mengangkat semua kolom air laut di atasnya. Pada permukaan laut, kejadian tadi menyebabkan pergerakan ombak-tsunami yang menjelajah ke sekitar Samudera Hindia. Ketika menghantam Sumatera, tsunami tersebut menjadi setinggi 30 meter di sepanjang sisi pantai barat laut.

Adalah tsunami tersebut yang begitu mematikan.

Ketika tsunami selanjutnya terjadi di Samudera Hindia-dan para ilmuwan yakin bahwa tsunami yang lebih besar tidak terhindarkan, kemungkinan dalam beberapa dekade mendatang-akankah wilayah tersebut akan lebih siap?

Spoiler for Tiga bulan setelah tsunami, rekonstruksi di Banda Aceh bahkan belum terlihat. Terlihat seorang pria sedang mencari besi bekas di antara puing-puing

Melihat ke belakang

Yang mendapat pukulan terberat pada hari yang menyedihkan 10 tahun yang lalu itu adalah sebuah kota di Indonesia, Banda Aceh, pada bagian ujung utara Sumatera. Lebih dari 60.000 dari 264.000 penduduk tewas-sekitar 35 persen dari total yang meninggal di Indonesia.

Vivi Yanti, seorang guru bahasa Inggris di kota tersebut, mengingat airnya terasa hangat, hitam, berminyak, dan penuh dengan puing-puing. Di jalanan penuh dengan orang yang melarikan diri, Yanti melihat sekilas seorang wanita berlari, memegang tangan seorang anak laki-laki, memukul jendela mobil-mobil yang melintas, memohon untuk diberikan tumpangan. Tidak ada yang berhenti."Saya melarikan diri bersama dengan paman saya dengan sepeda motornya," Yanti berkata."Saya mengingat melihat ke belakang, dan pada awalnya saya tidak tahu apa yang saya lihat-air tersebut membawa sebuah kapal besar ke jalanan. Saya memberitahu pamanku,"Lebih cepatlah."

Spoiler for Video dokumenter kilas balik tsunami 2004

10 tahun kemudian Banda Aceh telah dibangun kembali, dan populasinya telah kembali mencapai 250.000, hampir sama dengan keadaan sebelum bencana tersebut. Dengan jalan raya yang mulus dan semarak kafe-kafe yang buka sampai larut malam, kota tersebut telah berubah. Di samping beberapa pemakaman massal yang terawat dengan rapi, dan beberapa peninggalan bencana yang sengaja dibiarkan-seperti kehadiran sebuah kapal besar yang terdampar di sebuah taman kota-sebagian besar tanda kerusakan tsunami sudah tidak ada lagi.

Seperti negara-negara lain yang luluh lantak karena tsunami 2004, Indonesia sekarang terhubung dengan sebuah sistem deteksi tsunami di Samudera Hindia. Ketika gempa bumi terjadi, sensor dari sistem tersebut yang ada di dasar laut dan rambu di permukaan laut mengirimkan sinyal melalui satelit ke pusat peringatan pemerintahan di seluruh dunia, memperingatkan mereka bahwa tsunami mungkin akan datang.

Satu dekade yang lalu detektor seperti ini hanya ada di Samudera Pasifik. Jika saja detektor tersebut sudah dipasang di Samudera Hindia pada tahun 2004, beberapa dari 51.000 orang yang tewas di Sri Lanka dan India mungkin saja bisa menyelamatkan diri. Tsunami tersebut membutuhkan waktu 2 jam melintasi Samudera Hindia, dan peringatan yang tepat waktu-atau peringatan seperti apapun juga-mungkin akan menyelamatkan ribuan nyawa.

Spoiler for Visualisasi proses terjadinya tsunami

Tetapi di Indonesia-negara dengan jumlah penduduk terbesar ke empat di dunia-ada dalam keadaan yang kurang beruntung. Indonesia berbatasan dengan sejumlah patahan seismik yang berbahaya, khususnya sebuah patahan panjang melengkung yang disebut Sunda megathrust(Sesar Sunda), yang sejajar dengan pulau Sumatera dan Jawa. Tsunami 2004 yang berawal dari patahan tersebut menghantam pantai Sumatera dalam waktu 30 menit setelah gempa bumi terjadi. Bahkan peringatan tsunami yang langsung sekalipun, banyak penduduk tidak akan memiliki waktu yang cukup untuk mencapai daratan yang lebih tinggi.

Berhadapan dengan batas yang tak kenal ampun antara hidup dan mati, Indonesia telah berjuang untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapan masyarakat. Sedikit tempat evakuasi-bangunan 3 atau 4 lantai-telah dibangun di Banda Aceh dan di kota-kota yang terancam lainnya. Ada sebuah jaringan sirine untuk memperingatkan penduduk bahwa tsunami akan terjadi.

Tetapi masih begitu banyak yang harus dilakukan, dimana respon terhadap gempa bumi yang baru saja terjadi menjadi bukti yang begitu menyakitkan.

Spoiler for Banyak penduduk lokal menghubungkan selamatnya gedung mesjid, di daerah pinggiran Banda Aceh, karena campur tangan yang Maha Kuasa-tetapi bentuk mesjid dengan lantai bawah yang terbuka mungkin saja turut membantu, yang memungkin tsunami untuk melewatinya. 9 hari setelah bencana tersebut, sebuah helikopter AL Amerika Serikat terlihat mengantarkan bala bantuan

Sebuah Latihan Yang Berjalan Dengan Buruk

Pada tanggal 11 April 2012, ketika sebuah gempa bumi berkekuatan 8.6 skala richter mengguncang Banda Aceh, BMKG mengeluarkan peringatan tsunami dalam kurun waktu 5 menit setelah guncangan pertama. Sistem peringatan dini bekerja dengan baik, tetapi respon pemerintahan lokal terhadap peringatan tersebut tidak menunjukkan tanda yang baik untuk bencana di masa depan. Pemerintahan di Banda Aceh telah gagal membentuk pedoman gawat darurat yang jelas untuk kota tersebut. Walaupun gempa bumi tersebut tidak menimbulkan tsunami-lempengan sepanjang patahan dalam kasus ini bergeser secara mendatar, bukan dengan keras ke atas-orang2 yang telah memiliki pengalaman langsung mengerikan sebelumnya menyangka akan terjadi tsunami, dan terjadi kepanikan.

"Keadaan benar-benar kacau balau,"Syarifah Marlina Al Mazhir berkata, seorang penduduk asli Banda Aceh yang bekerja untuk Palang Merah pada saat tsunami 2004."Bukannya menyelamatkan diri ke area yang aman, mereka malah pulang ke rumah atau pergi ke sekolah menjemput anak-anak mereka, yang menyebabkan kemacetan."

Lebih buruknya lagi, dia berkata, para pegawai yang seharusnya mengoperasikan sirine peringatan tsunami melarikan diri, dan gedung perlindungan tsunami kota setinggi 3 lantai terkunci.

"Di Banda Aceh semuanya dengan cepat menjadi lumpuh," Tom Alcedo berkata, kepala Palang Merah Amerika Serikat di Indonesia."Jalanan ke daratan tinggi penuh sesak. Semua orang dalam mobil mereka bisa saja tersapu habis. Ini hanya sebuah panggilan awal."

Ardito Kodijat, Direktor Pusat Informasi Tsunami Samudera Hindia di Jakarta berkata, Banda Aceh dan kota-kota pesisir pantai lainnya di Indonesia perlu membentuk jalur evakuasi yang tertanda dengan baik dan melaksanakan latihan penanggulangan tsunami secara berkala. Banyak orang di Banda Aceh, dia berkata, tidak tahu bahwa pusat evakuasi telah dibangun. Lainnya, yang telah menyaksikan keganasan tsunami 2004, berpikir bahwa bangunan tersebut tidak akan aman, dan malah mencoba untuk melarikan diri ke dalam daratan."Orang-orang tersebut seharusnya sudah bisa lebih siap jika saja sudah ada petunjuk yang jelas dan kuat dari pemerintahan lokal," Kodijat berkata.

Spoiler for Video penjelasan Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia yang bekerja sama dengan negara Jerman

Walaupun begitu, Banda Aceh, mungkin saja bukan kota yang paling terancam di Indonesia."Kejadian seperti ini akan terulang kembali" Brian Atwater berkata, seorang geologis dari Badan Survey Geologikal Amerika Serikat."Tidak jelas seberapa sering gempa bumi akan berulang, dan apakah patahan yang pecah pada tahun 2004 telah menghabiskan seluruh energi yang ada pada gempa bumi tersebut, ataukah masih ada yang tersisa. Sementara itu, masih ada banyak tempat lainnya yang memiliki pengetahuan tanda bahaya yang buruk. Padang adalah salah satu tempat selanjutnya."

Bukti geologikal dari masa lampau memperlihatkan bahwa bagian dari Sesar Sunda yang berada di bawah Padang, kota dengan 1 juta penduduk di bagian barat pantai Sumatera, mungkin saja akan mengalami gempa bumi. Pemerintahan di Indonesia dan Padang sadar akan bahaya ini. Seperti di Banda Aceh, jalur evakuasi telah direncanakan dan tempat berlindung darurat telah dibangun.

Tetapi di Indonesia dan negara lainnya di sepanjang sisi Samudera Hindia, persiapan seperti itu mungkin tidak cukup untuk melindungi ratusan juta nyawa yang hidup di sepanjang sisi pantai. Bahkan dengan sistem peringatan dini dan perencanaan evakuasi yang terbaik sekalipun, sungguh terlalu banyak orang yang ada di jalur yang berbahaya. Di Asia Tenggara saja, lebih dari 10 juta orang hidup dalam ruang lingkup 1 mil(1,6 kilometer) dari pantai. Tanpa memindahkan Banda Aceh, Padang dan kota-kota pesisir terancam lainnya berkilo-kilo meter ke dalam daratan, tidak ada pertahanan yang benar-benar aman untuk tsunami yang akan datang.

Kerry Sieh, seorang geologis di Pengamatan Bumi di Universitas Teknologi Nanyang di Singapura, telah menghabiskan lebih dari 20 tahun untuk mempelajari patahan di sekitar Sumatera. Geologis seperti Sieh bisa memberitahu kita kapan gempa bumi terjadi di masa lampau, dan kapan dan dimana mereka bisa saja akan terjadi di masa yang akan datang. Walaupun mereka tidak bisa memberitahu kita secara pasti ke mana untuk menyelamatkan diri, mereka bisa mengatakan dengan pasti bahwa banyak dari kita sedang hidup di tempat-tempat yang berbahaya.

Spoiler for Ombak-ombak yang menghancurkan setinggi beberapa meter menyapu Pantai Ulele, di pinggiran Banda Aceh, pada tahun 2004. Pada tahun 2009, ketika foto ini diambil, pantai tersebut sekali lagi menjadi tempat yang populer untuk berjalan-jalan

Dengan banyaknya nyawa yang dalam bahaya, Sieh berkata, ada begitu banyak yang bisa dilakukan oleh pemerintahan, khususnya di negara-negara miskin seperti Indonesia, untuk mencegah kehilangan yang luar biasa dari tsunami di masa depan yang tidak bisa dihindari."Apakah pekerjaan yang baik sedang dilakukan?" Sieh bertanya."Ya. Ada orang yang berusaha untuk mengedukasi. Ada orang yang berusaha membangun bangunan evakuasi yang tinggi. Tetapi apakan itu akan menyelesaikan bahkan 10 persen saja dari masalah tersebut? Saya meragukannya."


Diterjemahkan dari :   (news.nationalgeographic.com)

Quote:Sepatah dua kata :
Terjemahan ini ane persembahkan untuk para korban Tsunami 2004 baik yang terkena dampaknya secara langsung maupun tidak langsung. Walau hari peringatannya sudah berlalu, tidak ada salahnya kita melihat kembali ke belakang untuk mengingat kembali bahwa Alam bisa saja menjadi sangat mengerikan dalam sekejap mata. Dan dengan ini semoga saja kita juga bisa lebih banyak belajar untuk lebih waspada akan bencana alam yang akan terjadi selanjutnya, karena pada dasarnya kita tidak akan bisa melarikan diri dari bencana itu sendiri, tetapi yang bisa kita lakukan hanyalah bersiap diri sebaik mungkin.

Salam

Quote:Spoiler for "Thread lainnya"
[Repost]Macam - macam isyarat yang tidak sopan di berbagai belahan dunia.  (www.kaskus.co.id)

Arsitektur Futuristik yang Luar Biasa di Timur Tengah  (www.kaskus.co.id)

[Repost]Kulit 'Manusia Gorengan' Tak Melepuh Dicelup Minyak Panas  (www.kaskus.co.id)

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/549f2a2f96bde65f038b4569

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)