Home » » 15 Fakta Ilmiah yang Akan Mengubah Cara Pandang Lo Terhadap Kucing

15 Fakta Ilmiah yang Akan Mengubah Cara Pandang Lo Terhadap Kucing



Kucing adalah binatang yang paling sering kita temui di berbagai tempat. Tidak selamanya kucing itu buruk bagi manusia di sekitarnya, bahkan telah banyak bukti ilmiah bahwa kucing memiliki banyak manfaat bagi manusia.

Fakta-fakta ilmiah berikut ini, semoga mampu mengubah cara pandang yang buruk terhadap kucing

Quote:Quote:1. Kucing adalah sebaik-baik binatang yang mampu memberikan terapi

Spoiler for

Kucing mampu memberikan dukungan sosial selama masa-masa sulit, seperti kehilangan orang yang dicintai. Mengajak bicara kucing, bercanda dengan kucing, terbukti mampu lebih cepat meringankan gejala fisik semisal nyeri dan juga menangis. Mungkin kucing tidak akan merespon seperti kita harapkan dari manusia, akan tetapi lihatlah apa yang ditunjukkan dari kucing tersebut.

Bahkan di zaman dahulu kucing dipakai untuk terapi. Dengkuran kucing yang 50Hz baik buat kesehatan, selain itu mengelus kucing juga bisa menurunkan tingkat stress.

sumber

Quote:Quote:2. Pemilik kucing lebih cerdas daripada pemilik anjing

Spoiler for

Kucing dan anjing adalah hewan yang paling umum dipelihara manusia. Mereka bisa menjadi sahabat terbaik bagi pemiliknya. Hanya, penelitian Carroll University di Wisconsin, Amerika Serikat menemukan perbedaan yang signifikan antara pemelihara kucing dan pemelihara anjing.

Penelitian ini mengungkapkan pemelihara kucing memiliki kepribadian dan kecerdasan yang berbeda dengan pemelihara anjing. Temuan ini didasarkan pada survei terhadap sekitar 600 siswa di satu sekolah. Mereka menjalani tes uji coba, dan hasilnya: pencinta kucing lebih pintar daripada pemilik anjing. Kesimpulan ini diperoleh berdasarkan skor dalam sebuah tes yang dilakukan kepada kedua pemilik hewan.

Hasilnya? Rata-rata, pemilik kucing ditemukan lebih pintar dari mereka yang memiliki anjing. Alasan lainnya, menurut seorang psikolog adalah sifat introvert pemilik kucing turut menentukan juga dalam hal ini.

sumber

Quote:Quote:3. Tercatat dalam sejarah, kerajaan besar pun kalah dengan sebab kucing

Spoiler for

Pada tahun 525 SM dalam serangan di kota Mesir Pelusium, raja Persia, Cambyses II, melepaskan kucing pada barisan depan sebelum pasukannya dan pada perisai prajuritnya juga dilukis kucing. Pembesar Mesir saat itu, karena takut membahayakan hewan dan kemarahan dewi Bastet, merekapun segera meninggalkan posisi mereka dan melarikan diri.

sumber

Quote:Quote:4. Kucing dapat mengurangi serangan jantung

Spoiler for

Sebuah penelitian panjang selama 10 tahun dari University of Minnesota menemukan bahwa dengan memiliki kucing dapat mengurangi tingkat stres dan juga mengurangi terjadinya serangan jantung hingga 40%.

sumber

Quote:Quote:5. Bersahabat dengan kucing itu lebih baik

Spoiler for

Anggapan bahwa berteman dengan kucing lebih buruk daripada berteman dengan anjing sekarang akhirnya terbantah, terutama bagi perempuan.

Sebuah Penelitian di Swiss menemukan bahwa kebahagiaan dan persahabatan dari memiliki kucing di rumah setara dengan memiliki pasangan romantis.

sumber

Quote:Quote:6. Kereta pun berjalan tepat waktu karena kucing

Spoiler for

Ini kisah tentang Tama, seekor kucing yang kemudian menjabat sebagai kepala stasiun di salah satu stasiun di Jepang, ia hanya mengambil gaji berupa makanan untuknya saja. Sampai-sampai ada yang membuat buku berjudul: "Diary of Tama, the Station Master."

sumber

Quote:Quote:7. Pecinta dan pemilik kucing pemikiran mereka lebih terbuka, sensitif, dan anti kemapanan

Spoiler for

Mungkin mirip dengan binatang kesayangan nya, para pemilik kucing dinilai tidak terlalu suka mengikuti aturan, dan cenderung berpikiran lebih terbuka.

sumber

Quote:Quote:8. Kucing memiliki Carbon Footprint (jejak Karbon) lebih rendah daripada jejak karbon anjing

Spoiler for

Sebuah penelitian yang dilakukan pada 2009 menyatakan bahwa kucing memiliki jejak kaki dengan kandungan karbon yang lebih sedikit daripada anjing. Hal ini disebabkan karena kucing lebih gemar memakan ikan daripada biskuit hewan yang berupa sayur beraroma daging sapi.

sumber

Quote:Quote:9. Kucing adalah teman terbaik pada masa tumbuh kembang anak

Spoiler for

Dalam sebuah penelitian terhadap anak-anak yang tinggal dengan kucing, 81% mengatakan bahwa mereka lebih suka mengobrol dengan kucing mereka tentang perasaan mereka dari orang tua mereka dari teman-teman. Sekitar 87% dari anak-anak dianggap kucing mereka untuk menjadi 'teman dekat.'

sumber

Quote:Quote:10. Koko, Gorilla yang selalu sayang pada kucing

Spoiler for

Koko adalah seekor gorilla yang dapat menggunakan lebih dari 1.000 kata dalam bahasa isyarat Amerika dan memahami 2.000 kata dalam bahasa Inggris lisan.

Ia bisa berbicara kepada manusia dengan bahasa isyarat. Koko ini memilih kucing sebagai sahabatnya. Koko sangat menyayangi kucing layaknya anak sendiri.

Spoiler for


Quote:Quote:11. Kucing dapat menurunkan kolesterol

Spoiler for

Ilmuwan Kanada percaya bahwa memiliki kucing dapat membantu menurunkan kadar senyawa kimia yang disebut trigliserida, yang menyebabkan kolesterol tinggi.

Meskipun demikian bukan berarti memiliki kucing menjadi alasan untuk tidak makan dengan baik dan berolahraga.

sumber

Quote:Quote:12. Kucing mampu mendeteksi penyakit pemiliknya

Spoiler for

Kucing juga dipercaya sebagai hewan yang mampu mendeteksi penyakit pada manusia sebagaimana anjing.

Pada tahun 2012, kucing milik Amy Jung, yang bernama Pudding telah menyelamatkan nyawa pemiliknya pada malam yang sama setelah mengadopsinya.

sumber

Quote:Quote:13. Kucing membantu memberikan ketenangan pada orang yang sedang depresi

Spoiler for

Memiliki kucing juga dapat membantu meringankan depresi . kalaupun kucing mungkin tidak benar-benar "menyembuhkan" depresi , tetapi ia dapat membantu mengalihkan pikiran Anda dari masalah Anda , dan fokus pada sesuatu yang lain . Cinta yang diberikan oleh kucing , juga bisa menenangkan pikiran .

sumber

Quote:Quote:14. Kucing membantu anak autis

Spoiler for

Autisme ditandai dengan kesulitan dalam interaksi sosial dan komunikasi. Penelitian di Universitas Queensland menemukan bahwa mereka dengan penyakit autisme sulit berkomunikasi dengan cara yang sama seperti orang lain. Memiliki kucing benar-benar dapat membantu dalam kasus ini . Ada kasus di mana kucing telah berperan dalam terapi untuk anak autis . Gangguan perkembangan lain dapat membantu dengan terapi kucing juga.

sumber

Quote:Quote:15. Membelai kucing dapat membuatmu lebih bahagia

Spoiler for

Membelai kucing dapat meningkatkan kadar oksitosin yang ditemukan dalam tubuh. Oksitosin dikenal sebagai "hormon cinta" karena dihasilkan oleh sentuhan dan akan meningkatkan perasaan bahagia.

sumber

Quote:Quote:16. Dengkuran kucing memiliki efek penyembuhan

Spoiler for

Kucing mendengkur dalam rentang 20-140 Hz, yang dikenal secara medis terapi untuk beberapa penyakit. Mendengkur telah dikenal untuk menurunkan stres, mengurangi gejala dyspnea, membantu dalam penyembuhan tulang dan jaringan lunak serta menurunkan tekanan darah.

sumber

Quote:Quote:17. Kucing dapat Mengurangi stress

Spoiler for

Universitas Missouri menemukan bahwa memiliki kucing dapat mengurangi tingkat stres pada manusia. Studi ini melihat 240 pasangan menikah yang diberikan tekanan/stres dalam mengerjakan tugas, mereka yang memiliki kucing pada saat itu mereka mengalami jauh lebih sedikit stres daripada mereka yang tidak.

sumber

Quote:Quote:18. Pernah ditolak seseorang, kucing akan menyembuhkan itu

Spoiler for

Sebuah studi di Miami University meminta sekelompok mahasiswa untuk menulis tentang saat itu mereka mengalami penolakan. Mereka kemudian diminta untuk menulis tentang hewan peliharaan favorit mereka dan teman favorit mereka. Berpikir tentang hewan peliharaan mereka terbukti sama efektifnya dengan berpikir tentang teman mereka ketika datang untuk mengobati perasaan akibat penolakan.

sumber

Quote:Quote:19. Kucing dapat dijadikan sebagai pengganti anak

Spoiler for

Kucing mampu membentuk ikatan orang tua-anak yang dekat dengan pemilik mereka, terutama dengan perempuan. Penelitian telah menunjukkan bahwa kucing memegang kendali atas ketika mereka diberi makan dan ditangani, berfungsi sangat mirip dengan anak-anak manusia di beberapa rumah tangga.

sumber

Quote:Quote:20. Kucing dapat menurunkan tekanan darah

Spoiler for

The University of Missouri College of Veterinary Medicine Research Center for Human-Animal Interaction telah menemukan bahwa memberikan perhatian kucing membantu mengurangi tingkat hormon yang disebut kortisol, yang berfungsi menstabilkan tingkat tekanan darah.

sumber

Quote:Quote:21. Kucing punya kepedulian terhadap penderita Alzheimer

Spoiler for

Ketika mereka memiliki kucing di rumah mereka, orang -orang dengan penyakit Alzheimer akan berkurang kecemasan mereka.

Kucing adalah hewan peliharaan yang sangat baik bagi penderita Alzheimer karena mereka membutuhkan perawatan yang lebih sederhana daripada anjing.

sumber

Berdasarkan penjelasan di atas, masih menganggap kalau kucing itu berbahaya dan membawa penyakit?

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/5413ab320f8b469d298b456c

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)