Home » » Cara-Cara Mendapatkan Cinta Ala 90-an

Cara-Cara Mendapatkan Cinta Ala 90-an





Quote:Thank's Banget Buat Anak Nongkrong !
Ini HT #31 (08 September 2014)


Gallery HOT THREAD !


Quote:


Kata mereka yang hidup di jaman ‘90-an, semua urusan cinta waktu itu terasa lebih romantis dan manis.

Soalnya buat mendapatkannya emang dibutuhin usaha yang nggak main-main. Mulai dari pedekate, stalking tentang doi, sampe proses penembakan yang belom didukung sama media sebanyak sekarang. Belom lagi kalo orang tuanya juga ikut-ikutan ngelarang pacaran. Maklumlah, pikiran
orang tua dulu kan belom seterbuka sekarang. Pacaran masih dianggap tabu. Kalo pun kita bilang itu cinta, eh cintanya malah dikatain monyet.

Untungnya nggak bikin semangat pudar, malah bikin hati makin berdebar-debar.


Quote:


DIMULAI DENGAN TITIP SALAM

Biasanya cara ini dipake ketika lo baru-baru suka sama dia. Ketika lo merasa nggak tahan liat matanya yang sayu, idung mancungnya yang sering
kembang kempis, dan senyum simpulnya yang manis. Kalo sekarang sering pake hestek #kode, jaman ’90-an cukup salamnya udah dibales aja, girangnya melebihi vokalis Nidji.

Quote:

A. Lewat Temen
Soal pemilihan temennya sih bebas. Pokoknya senyaman lo aja. Tapi kalo bisa sih temen yang lopilih itu emang temennya dia juga. Biar efekti f aja gitu, terus pesen lo juga bisa langsung tersampaikan dengan baik. Nggak mungkin dong, kalo lo niti pin salamnya ke temen sepupu lo dari kakeknya nyokap? Padahal jangankan akrab, kenal pun juga nggak.

Quote:


B. Lewat Mading
Sebelum ada media sosial kayak sekarang, anak ‘90-an sering jadiin mading sebagai media ekspresi mereka. Kolom yang paling laris waktu itu adalah kolom DUDU (Dari Untuk Dengan Ucapan). Ini tempat lo menuliskan pesen apa aja buat siapa aja, termasuk pesen buat sang pujaan. Nah, lo bisa mulai manfaatin mading lagi buat memuluskan aksi lo ini. Kalo pun sekarang udah nggak ada lagi kolom DUDU, bisa kali tempelin puisi karangan sendiri di mading. Biar kelihatan pujangga banget gitu kayak Rangga AADC.


Quote:


c. Lewat Radio
Walaupun generasi ‘90-an itu generasinya MTV, tapi radio tetep juga di hati . Soalnya bisa kirim - kirim salam sambil request lagu. Nah, kalo lo nggak pede nitip salam ke temen karena takut di-ciyee-in atau tangan selalu gemetaran pas mau bikin puisi di mading, lo coba kirim salam lewat radio aja. Selain bisa bikin cengar-cengir sendiri depan radio, lo juga bisa latian bikin inisial nama yang unik khas ‘90-an kayak gini, “Teruntuk L yang lagi bantu adiknya mengerjakan PR, dari aku sang semut merah di dinding sekolah.”



Quote:


BIKIN SURAT CINTA

Lo harus tahu gimana rasanya bengong berjam-jam ngeliatin kertas surat kosong yang udah di semprotin minyak wangi yang nyengat banget, gara-gara bingung harus mulai nulis dari mana. Kayaknya semua kata indah yang bisa mewakili isi hati pengen dituang ke dalam surat itu. Syukur-syukur nggak cuma suratnya aja yang diterima, tapi cintanya juga.

Quote:


A. Ditaro di Laci Mejanya
Inget ini surat cinta, bukan surat ijin sakit. Jadi jangan lo taro di meja guru. Tapi taro surat itu di laci mejanya. Pasti in kalo surat lo itu gampang dijangkau sama tangan begitu juga dengan cintanya. Jangan lupa waspada sama tangan-tangan iseng yang sengaja nukerin mejanya dia sama meja lain. Bisa salah sasaran nanti .


Quote:


B. Diselipin ke Dalem Buku
Ceritanya lo pura-pura pinjem buku ke dia, terus selipin surat itu di dalemnya. Usahain buku itu bakal dibaca lagi sama dia sampe surat itu ditemuin. Soalnya kalo ternyata buku itu adalah buku perpustakaan. Lo mau bilang apa kalo nanti yang jatuh cinta sama lo malah penjaga perpus.


Quote:


c. Dikirim Lewat Pos
Ada sensasi tersendiri kalo lo mengirim surat lewat Pak Pos. Soalnya jeda waktu yang nggak secepet balesan sms dan instan messenger lainnya bikin bikin hati makin hari makin menggebu. Makanya walaupun kehadirannya suka terlambat tapi sosok Pak Pos selalu dinanti karena mungkin dia membawa kabar dari tambatan hati .



Quote:


TELPON-TELPONAN

Di jaman ‘90-an buat bisa ngobrol panjang di telpon sama gebetan nggak segampang kayak sekarang. Butuh proses yang lumayan panjang. Mulai
dari nanya ke temen deketnya siapa nama bapaknya. Biar bisa dapetin nomor telponnya di buku telpon Yellow Pages. Itu pun adanya telpon rumah, yang peluang diangkat sama bapak ibunya lebih besar. Nah, kalo nomor telpon udah di tangan, terus dari mana dong telponnya?

Quote:


A. Telpon Umum Aja
Lo harus nyobain sekali-kali nelpon gebetan di telpon umum. Cukup pake koin 50 rupiah yang dibolongin terus digantungin benang supaya nggak nyemplung ke kotak teleponnya, lo udah bisa nelpon dia berkali-kali. Makanya ayo deh mulai cari tahu telepon umum yang masih berfungsi di sekitaran lo. Walaupun udah nggak banyak, tapi katanya sih masih ada. Jangan lupa bawa koin yang banyak ya, kalo perlu pecahin celengan.


Quote:


B. Telpon rumah tapi yang digembok sama papa mama
Pokoknya susah banget deh cuma buat bisa telponan sekedar basa basi nanyain PR . Tapi lo harus cobain ini sih. Soalnya kalo lo berhasil, ada rasa bangga tersendiri. Ya kali aja dimulai dari bisa buka gembok telpon, nanti nya lo juga bisa buka gembok di hati nya.



Quote:


TEMPAT JANJIAN

Karena tahun ‘90-an mall dan tempat makan mahal belom sebanjir sekarang. Masih banyak pohon rindang nan asri berdiri menutupi jalan. Nah, biar lo merasakan romanti snya pacaran jaman ‘90-an, coba buat satu pohon tertentu yang belum sempet ditebang karena proyek MRT, jadi tempat janjian lo sama dia. Misalnya, “Aku tunggu kamu di pohon kaktus depan jalan panglima polim, sebelum pohon itu ditebang ya. Kalo kamu telat, aku bakal hilang bersama pohonnya.” Dengan gitu kan dia nggak berani ngaret. Kalo dia nggak pengen kehilangan kamu selamanya.


Quote:


AJAK BONCENGAN NAIK SEPEDA

Nah, kalo udah berhasil ketemuan di bawah pohon, langsung aja ajak dia kencan sambil boncengan naik sepeda. Selain hemat, ini romanti s juga sehat. Waktunya berduaan dan pelukannya juga bisa lebih lama. Soalnya kan kecepatannya standar manusia, bukan motor Ninja atau mobil sport. Terus pulangnya, lo bisa dorong sepedanya barengan deh. Sambil ketawa cekikan. Malu-malu menggemaskan dan berujung jadian. Amboi.


Quote:
Ya udah daripada keduluan orang mending langsung aja dipraktekin sekarang. Kalo belom berhasil, silahkan dicoba beberapa saat lagi.
Selamat berjuang!

Spoiler for Source Of ThreadProvoke! Magazine Edisi #93

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/540ab9ddc2cb1736198b456b

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)