Home » » Cerita Inspiratif KASKUSer Tentang Tulusnya Cinta Seorang Ibu

Cerita Inspiratif KASKUSer Tentang Tulusnya Cinta Seorang Ibu



(ilustrasi semata)

---
Inalillahi wa innalillahi roji'un
*Ucapan bela sungkawa sebelumnya TS ucapkan kepada emak piah (sebut saja begitu) seorang ibu luar biasa, yang diakhir hayatnya menginginkan anaknya ada disampingnya
----
Terima Kasih Buat agan / aganwati yang sudah kasih ane abu gosok dan juga buat yang kasih cendol
Semoga Do'a kalian menyertai kepergian Mak Piah dan semoga anaknya diberi pintu hidayah oleh Tuhan
Amin





Quote:Original Posted By â–º

Nak, tak apa kau ingin bebas disana.
Nak, tak apa kau tinggal diluar sana.
Nak, tak apa kau sibuk dengan pekerjaanmu disana
Nak, tak apa kau dengan keluargamu sendiri disana
Tapi Nak, Ibu tak sanggup
Ibu tak sanggup menahan rindu
Ibu tak sanggup menahan rasa sayang ini
Ibu tak sanggup lagi berbicara dengan lantang lagi
Ibu tak sanggup berjalan sejauh seperti dulu
Ibu tak sanggup melihat wajah anakku yang rupawan
Nak, Kemarilah
Kemarilah nak, temani Ibu
Kemarilah nak, peluk Ibu
Kemarilah nak, tidur dengan Ibu
Kemarilah nak, sebelum Ibu pergi meninggalkanmu
Nak....... Kamu dimana? Adakah Ibu masih kau ingat?
original by. albertusanthony a.k.a zizill
Ane berkabung banget akhir - akhir ini. Karena ketika ane kebetulan lagi jalan - jalan dan berniat menemui seorang ibu / lebih tepatnya disebut Nenek, beliau ternyata sudah tiada.
Meski ane bukan anaknya, tapi ane tau siapa itu nenek dulunya. Terbesit pada saat itu untuk berkunjung ke rumahnya,tapi ane urungkan niat ane karena ga tega dan juga takut kepancing amarah.
Ini tentang sorang nenek yang waktu itu jadi pengemis, dia mengemis bukan karena malas, bukan karena ingin dikasihani dan bukan untuk menjadi perusak pemandangan, bagi mereka yang tak punya belas kasihan.
Usianya yang renta, kakinya yang sudah tak sanggup berjalan, dan matanya yang sudah mulai tak bisa melihat, Mak Piah masih harus berjuang ditengah kerasnya hidup.
Hampir setiap pagi Mak Piah mesti berpanas - panasan dan juga kehujanan ketika menunggu uluran tangan dari mereka yang berbaik hati memberikan sebagian uangnya.
Tapi kini, sosok yang biasa duduk di trotoar dengan hamparan kain lusuh dan mangkuk kosong sudah tak ada.
***
Hidupnya miris sekali, Mak Piah mempunyai 3 anak, tapi diakhir hayatnya tidak ada satupun anaknya yang ada disampingnya. Mereka semua 'menghilang'
**
Anak mana yang sampai hati tega meninggalkan ibunya yang sudah tua renta meminta - minta ditrotoar jalan. Dan sampai hati mereka tidak mengunjungi ibunya sendiri, walau sebentar saja.
**
Mak Piah sebenarnya sorang penjual makanan kecil seperti gorengan, ulen, ketan, klepon, dan jajanan tradisional lainnya, Mak Piah biasa berkeliling menjajakkan dagangannya. Dari sd sampe ane sma kelas 1 ane sering beli makanan yang dijual Mak Piah, dari dulu sampe saat itu harga jualannya tetep Rp. 500; ga naik ga kurang dan porsinya tetep sama.
Meskipun sudah tua, tapi Mak piah masih cekatan sekali dibanding dengan orang yang seumuran dengannya.
Sebenarnya ini bukan soal barang dagangannya, tapi terlebih dari keramahan Mak Piah itu sendiri, entah ane belinya cuma 500perak, Mak Piah selalu mendoakan pembelinya, ente bayangin gan, beli cuma gopek, tapi didoain ampe 10 menitaan, mulai didoakan supaya barang yang dibeli berkah, semoga sehat, sampe yang lainpun mak Piah doakan.
Sungguh sulit menemukan pedagang seperti itu. Meski terkadang ane belipun awalnya karena 'kasihan'.
Senyum yang tulus disertai kerutan di wajahnya begitu damai, dan juga keramahannya membuat ane sebagai 'bocah' merasa hormat, meskipun Mak Piah hanya tukang jualan keliling.
**
Sampai berbulan - bulan lamanya mak Piah ga kerumah, atau terlihat jualan disekolah, ane tanya ibu ane dimana mak piah, Ibu bilangnya ga tau juga.
Nah disuatu saat ane kaget liat nenek - nenek duduk dipinggiran trotoar mirip banget Mak Piah, ane deketin itu nenek, dan ternyata benar itu mak Piah. Ane sedih liat kondisinya waktu itu, duduk diatas kain lusuh, pakaiannya ga kalah lusuhnya.
Waktu ane kasih sebagian makanan sama uang, Mak Piah ga respond sama sekali.
Ane bingung saat itu, emang ga bisa liat ane didepannya?
Sampe ada sodara ane keliatan dari kejauhan. *Kebetulan sodara ane ini deket rumahnya sama mak Piah
Sodara anepun akhirnya cerita setelah ane pancing dia. Entah ane mesti ngamuk - ngamuk, mewek atau ah entahlah! Perasaan ane campur aduk saat denger penjelasan sodara ane.
**
Mak Piah ternyata selama ini ga diurus sama anak - anaknya, padahal mereka tinggal dideket rumah Ibunnya sendiri, jangankan untuk memanjakan Ibunya, menengokpun mereka 'ga mau' meski tau ibunya sudah tua renta. Tetep aja anaknya ga mau nengok, sampai akhirnya mak Piah tidak bisa jalan dan hampir buta.
Setiap hari mak Piah berjuang untuk sampai ke trotoar jalan dengan cara 'ngesot' ente bayangin mirisnya kek gimana, nenek usia +/- 78 tahun, perawakan kurus harus berjalan dengan cara menggusur badannya hanya untuk sampai di trotoar?! .
Dari pagi jam 7 sampai siang jam 2 mak Piah diam di trotoar jalan.
Trotoar yang ramai lalu lalang orang, namun hanya beberapa orang yang merasa iba dan menyisihkan uangnya untuk mak Piah, dengan kondisi yang sulit untuk melihat, masih saja ada orang yang dzolim terhadapnya.
Miris! uang hasil pemberian orang lain, masih saja dicuri oleh orang yang picik yang ga mau usaha buat dapet duit
Terkadang mak Piah hanya terduduk lemas dan kadang sampai tertidur, miris anee gan.
Ternyata bukan cuma disinetron aja pengemis dibully orang, mak Piah pun pernah mengalaminya, saat mak Piah diberi makanan oleh orang yang berbaik hati, tapi preman malah mengambil makanannya. Alhasil mak piah hanya bisa iklas ga makan.
**Skip
Sampe pada suatu saat ane mewek di depan Mak Piah saat ane bareng sodara ngadain baksos kecil - kecilan dengan memberikan sembako ala kadarnya bagi mereka yang membutuhkan. Bagaimana tidak, mereka yang sehat walafiat malah minta - minta.
Tapi yang bikin ane mewek bukan karena mereka yang minta - minta. Tapi karena ucapan mak Piah yang bikin hati ane serasa dicabik - cabik.
**
Waktu ane kasih itu sembako, mak piah ga liat kayaknya, karena meraba - raba sekitar tangannya. Ane pegang tanggannya dan kasih sembakonya. Mak Piah bilang terima kasih, suaranya parau dan juga tangannya sangat kurus, mungkin hanya kulit dan tulang serta senyumnya yang masih ane inget. Doa - doa yang biasa ane denger pas ane sering beli jajanannya kembali terdengar, ane terharu.
Dan mak Piah mengutarakan perasaannya betapa dia rindu anak - anaknya (nafsu ane sama anak - anaknya, padahal rumahnya cuma beda bebeapa belokan aja kaga mau ngurus! )
Ane lupa apa kata - katanya yang jelas ane mewek saat itu, sodara ane yang lain cuma liatin, ade ane yang bungsu ikut kasih uangnya dia, dan juga emang ade ane yang cowo ini hatinya lembut, ngerti sikon.
Ane kaga malu dipeluk sama Mak Piah, jujur gan, ada perasaan semacam 'nyesek' tapi itu bukan kayak patah hati, lebih karena rasa iba/sayang yg tiba - tiba kerasa. Ane mewek disitu kaga perduli diliat orang banyak juga. Gimana kaga, Mak Piah terus saja nyebut- nyebut nama anaknya dan bilang kalo dia kangen, sampaikan juga salam Mak buat mereka. Katanya. Dongkol yang ada didalam hati dengernya. Anaknya keterlaluan
**
Singkat cerita ane pindahan rumah gan, emang masih dikota itu,cuma beda lah kecamatan aja.
Dan ane udah jarang tuh nemuin Mak Piah
Sampe pas ane penasaran banget dan ngebet pengen kesana, ane ga ketemu sama mak piah, ane celingukan ditempat biasa Mak piah kasarnya 'ngemis' tapi kaga ada.
Orang disekitar tanya, ane ngapain celingukan disitu. Ane bilang aja ane cari nenek - nenek yang suka duduk disitu. Orang itu bilang kalo Mak Piah udah ga ada beberapa mingg yang lalu.
Damn! Ane kaget banget dengernya, berarti feeling ga enak ane bener.
** .
Disaat sebelum meninggalnya mak piah pengen banget ketemu anak - anaknya dan meluk anak - anaknya. Hal itu dirasa wajar bagi sorang Ibu, apalagi Mak piah sudah tua. Tapi. apa mau dikata? para the next *eh uda jadi Malin's kundang's kaga perduli keknya, meski rumah cuma beberapa blok mereka 'keukeuh' ga mau dateng. Sampai di akhir hembus nafas Mak Piah, anaknya ga mau nemuin mak Piah .
-----



*Entahlah apa yang TS tulis ente ngerti apa kaga isinya gan. Yang intinya sih TS cuma share betapa seorang Ibu yang sudah membesarkan anaknya terpaksa 'mengemis' untuk mendapat sesuap nasi sedang anaknya hidupnya hampir bisa dikatakan'cukup' tapi ga mau ngurus Ibunya yang berjasa mebesarkan dia
*Entah hati anaknya yang udah jadi batu atau emang ga punya hati.
*Tulusnya kasih seorang ibu
*Bagaimanapun Ibu, dia pasti menyayangimu meski kamu ga bisa kasih barang2 mewah, cukup dengan perhatian saja membuatnya senang
*Ketulusan hati ibu tak bisa mengalahkan ketulusan siapapun yang mencintaimu, kecuali kau dicintai tuhan, namun tuhanpun mencintai anak yang mencintai ibunya *terutama
*rasa rindu Ibu lebih dalam dari siapapun, bahkan jika dia suami/istrimu
*dan entahlah ane mau ngomong apalagi.
Anaknya kaga tau dah kelanjutannya kek gimana.
#Sekian


Pengalaman agan adikalem
Pengalaman agan geminigirl
Pengalaman agan sella91
Pengalaman agan keretasenja08


*Note :
Kasih Ibu sepanjang hayat kasih anak sepanjang jalan
Cinta Ibu sedalam hati cinta anak seujung jari
Sayang Ibu seperti udara, sayang anak hanya secuil kertas
-----
*Terima kasih juga untuk semua agan / aganwati yang sudah berpartisipasi di Thread ane ini, semoga yang udah ngasih cendol maupun yang udah rate 5 terlebih yang sudah ikut berkomentar dan para Silent Reader. Terlebih bagi agan / aganwati yang turut mendoakan Mak Piah yang sudah tenang dialam sana dan juga sudah menoakan anaknya supaya diberi pintu hidayah.
Mohon maaf jika ada yang tidak berkenan dengan Thread ini
-----


Karena ada yang request ane update lagi. Maka ane tambahin aja ini kisah Mak Piah, mohon ente kaga kebawa emosi yang berlebih, karena ini lagi puasa :

Sebelumnya ane cuma bisa ketemu sama 2 orang anaknya aja, karena yang satunya katanya di luar kota. Oke karena ane penasaran kenapa mereka tega kayak gitu, dan ane dapet jawaban yang mencengangkan dari mereka.

Alasan mereka meninggalkan Mak Piah adalah karena males mengurus dan juga ribet untuk hidup sama wanita tua seperti itu dan harus cape ngurusinnya.

Intinya mereka kayaknya ga sayang sama Mak Piah, mereka mengeluh karena Mak Piah sering minta ini itu, sering nyuruh ini itu.

(Menurut ane waktu itu, hal yang kek gituan perasaan wajar kalo nenek udah tua kek gitu)
Dan mereka jengah karena dari kecil hidup mereka gitu - gitu aja, karena si Mak Piah miskin dan tidak mampu memberi apa yang mereka minta.

Mereka anehnya malah bersyukur Mak Piah meninggal, karena ga ada lagi orang yang nyuruh mereka ngerawat dan jengukin. Jadi mereka mikirnya bebean mereka udah hilang. Dan mereka bisa hidup sama keluarga masing - masing.

Bahkan saat dikabarkan Mak Piah meninggal mereka malah acuh tak acuh dan sama sekali tidak mau ikut dalam pemakaman atau bahkan hanya untuk melayat.

Tapi pengakuan mencengangkan, mereka malah berebut rumah kecil yang selama itu ditempati oleh Mak Piah selama hidupnya.

Dan sekarang terakhir sekalian ane main ke SD sekalian lewat ke rumah anak - anaknya. Pemandangan miris ane liat, rumah anaknya itu ternyata tidak ditinggali anak Mak Piah itu, kata orang sekitar sih mereka pindah rumah karena usaha suaminya si Anak Mak Piah bangkrut (Tau rasa lo) setelah itu ane udah kaga mau kepo lagi, sabodo idup mereka mau gimana.
Karena setiap perbuatan ada balasannya.

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/53af53e2a09a3917608b45c5

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)