Home » » Lo Termasuk Anak Muda Zaman Sekarang Gak Gan?

Lo Termasuk Anak Muda Zaman Sekarang Gak Gan?


KL!K BANNER



HT#35 (5 Oktober 2014)




Beda generasi, beda kebiasaan. Kebiasaan itulah yang membuat ciri dan keunikan tersendiri dari setiap generasi.

Kalau generasi jaman dulu lebih suka makan buah salak, generasi jaman
sekarang lebih suka makan biji salaknya. Kalau generasi jaman dulu lebih suka naik sepeda ke mana-mana, generasi jaman sekarang lebih suka naik pesawat terbang sambil foto-foto awan buat dimasukin ke Instagram, nanti di foto awannya tinggal ditambahin quotes ala Tumblr. Kalau generasi jaman dulu lebih suka baca buku di perpustakaan, generasi jaman sekarang lebih suka baca posting orang di Path.

Eh siapa sih generasi jaman sekarang? Ya, lu-lu ini, pemuda-pemudi pujaan bangsa yang lagi duduk manis di bangku sekolah, pake seragam putih abu abu, goyang-goyang kaki dan lagi baca thread ini. Ya, lu-lu ini yang kelak akan jadi harapan bangsa buat menjawab setiap tantangan zaman (asik).

Nah, berdasarkan 10% pengamatan dan 90% kesotoyan, menemukan keunikan dan ciri tersendiri dari generasi jaman sekarang, ini dia ciriciri dan keunikan dari pemuda-pemudi zaman sekarang:


Quote:


Kalau generasi jaman dulu, sendirian di perpustakaan sambil baca buku-buku puisi itu keren banget, generasi jaman sekarang, sendirian di mal pas malem itu ngenes banget kaya nanas garing.

Generasi jaman sekarang kayaknya terlalu takut buat berjalan sendiri, apa-apa maunya ditemenin. Ke WC, minta ditemenin, maju ke kelas jawab pertanyaan, minta ditemenin, jajan ke kantin, minta ditemenin, nikah, minta
ditemenin, curiga nanti pas dipanggil Tuhan juga minta ditemenin.

Selalu pengen ditemenin inilah yang membuat pacaran itu udah jadi tujuan hidup generasi jaman sekarang. Nggak pacaran, nggak asik. Nggak pacaran, pengen masuk kuburan. Nggak pacaran, nggak hidup. Hal-hal yang dilakuin semata-mata cuma buat bisa punya pacar “Guah harus pacaran walaupun guah harus permak muka sekalipun biar bisa punya pacar”

Pacaran jadi segala-galanya. Otaknya lebih suka menganalisis gebetan dan pacar ketimbang menganalisis rumus dasar trigonometri biar bisa bikin rumus matematika baru.


Quote:


Bangun tidur? Nggak perlu berdoa-megang hape dulu-selfie-post di instagram-jangan lupa hastag-nya #wakeuplikethis #nomakeup #nofilter #imbeautiful #beautifullyflawed #natural #imsobeautiful #nasigoreng #nasigorengtelordadar #hesteknyajauhlebihbanyakdaribuluketeknya #buluketeknyajauhlebihbanyakdaribuluhidung #karenabuluhidungjauhlebihhalusdaribulukaki.

Laper? Nggak perlu nyari makan, megang hape aja dulu, terus update dulu di Path kalau lo lagi laper-terus pingsan kelaperan. Kebelet pipis? Nggak perlu nyari wc, megang hape aja dulu, update kebelet pipis-terus sakit ginjal. Generasi jaman sekarang lebih seneng megang hape sampe berdarah-darah buat update ini itu ketimbang megang kepercayaan orang.


Quote:


Dari detik ke menit, lalu jam ke minggu, hingga bulan ke bintang bawaannya bimbang terus mikirin hal yang nggak penting melulu

“Eh mendingan guah beli ukulele apah sepeda ya?” | “Eh mendingan pake kemeja atau kaos ya?” | “Eh kaosnya warna ijo tua apah ijo muda ya?” | “Eh makan mie goreng apah mie rebus ya?” | “Eh pake telor nggak ya?” | “Eh telornya digoreng, di dadar atau direbus ya?” | “Eh tidur nggak yaa~~~” | “Eh bangun lagi nggak ya besok” | “Eh ya ampyun ini hati apah tahu goreng, bimbang terus hahahay”.


Quote:


Di jaman semuanya serba mudah didapetin, bikin generasi jaman sekarang pengennya semua-semuanya kayak Indomie rebus pake telor yang mateng dalam waktu 10 menit aja.

Males usaha. Pengen cantik, maunya instant, pake pemutih sampe 10 kilo, muka sama leher jadi belang-belang udah kaya permen Sugus. Pengen jadi terkenal, maunya instant, bikin video 15 detik di instagram isinya muka semua terus BOM terkenal tapi cuman setaun dua tahun, abis itu ilang, karyanya sama kayak mie instant. Mau dateng ke acara, males baca informasinya, maunya nanya-nanya aja, nanya-nanya sampe ambeyen.


Quote:


Dikit-dikit “Yah, coba, kalau misalnya gue nggak gitu, pasti gue gini”

Naik motor bertigaan masuk kawasan Senayan, ketilang, nyesel, nangis. Naik mobil gegayaan ngebut-ngebutan di Jakarta, nabrak pohon beringin, nyesel, nangis. Jadi, ngelakuin dulu baru mikir atau mikir dulu barungelakuin nih?


Quote:


Pake gincu sampe beleber-beleber ke leher, pake sepatu tingginya ngalahin tiang listrik.

Pake bedak sampe mukanya putih kayak pasir putih berbisik, ngebentuk alis udah kayak uler boa, yang umurnya 16 tahun kayak umur 21 tahun, umurnya 17 tahun kayak umur 25 tahun, umurnya 18 tahun kayak umur 30 tahun, umur 19 tahun kayak umur 35 tahun, umur 20 tahun kayak umur 40 tahun, umur 25 tahun kayak orang dalam kubur. Serem banget, guys. Jadi dewasanya pelan-pelan ajalah. Ngapain buru-buru sih?


Quote:


“Pokoknya semua serba guah! Tentang guah! Guah! Guaaaaaaaaaah!” *brb selfie 156 kali, nge-Path, maen Ask FM sampe nggak tidur 6 bulan*

Dunia serasa dia yang punya, obesesinya terhadap dirinya sendiri melebihi besarnya gunung dan luasnya samudera, tapi tak sehebat cinta aku sama kamu :* iya... kamuuu....


Quote:


Bershka diskon, beli sepatu, Stradivarius diskon, beli baju, New Look diskon, beli tas, H&M diskon beli aksesoris, tiket Garuda diskon yang dibeli pesawat terbangnya.

Konsumtif banget! Kalau generasi jaman dulu ngadain ulang tahun cuman ngajak sahabat buat minum kupi sambil makan roti bakar di warkop, generasi jaman sekarang ngadain ulan tahun ngajak satu kotamadya di hotel bintang 10.


Quote:


Ini yang paling nyebelin dari tingkah laku anak muda jaman sekarang, ngerti nggak ngerti yang penting eksis duluan.

Eh, lo ke WWJ ga ?” | “Apaan tuh WWJ ?” | “We apah gituh guah juga nggak ngerti sih, tapi kayaknya acara nya hits banget sih, dari artis yang rambut
pendek sampe yang rambutnya semata kaki ikut semuah, lo ikut ajah biar hits” | “Okeh guah ikut deh, biar bisa update-update di Path. geto hahahaha” | “…………..”

Sumpahh basi !


Quote:
Nah, kebayang nggak kalau generasi kalian kayak gini, generasi anak-anak kalian kayak apa? Serem banget nggak? Ada baiknya kita berkaca dan berusaha memperbaiki. Karena dengan memperbaiki kita belajar untuk setia. Setia sama diri kita sendiri, setia sama Tuhan dan setia sama hidup.


Quote:Isi Thread ini diambil dari sumber yang tersedia, plus buah pikiran saya yang tertuang dalam bentuk ilustrasi gambar, opini, saran, kritik, catatan dan lain sebagainya. Ini bukan soal salah atau benar, karena upaya ini hanya remah-remah kecil dari kebenaran yang sesungguhnya.


Quote:


Quote:Original Posted By OrangSelat â–º
Pemuda masa kini bermental majikan, ane sadar gan, emang kita sudah dimanjakan teknologi sekarang, ya begitulah mental yang terbentuk

Quote:Original Posted By todzzz â–º
wew, true nih, dan emang temen" ane juga banyak yang gini, munking salah satu sifat di atas juga ada di ane, btw tambahan gan,

"ABG yang menTuhankan budaya lain.", contoh para otaku, weeabo dsd, mereka bukan cuma ngefans berat sama anime atau lainnya, tapi udah kaya agama sendiri

orang" kek gini lebih suka sama cewe anime loh dari pada cewek asli, temen ane pernah bilang gini. "kenapa ya, cewek ini (nunjuk anime) lebih terlihat sempurna dari cewe asli", ane langsung nyeletuk depan dia " ya kaga lah, itumah lu doang yang mikir gitu." doi langsung terdiam

Quote:Original Posted By loverest.1st â–º
Yng Pacaran tuh gan bener banget(ane masih abu2 ), serius gw bingung sama presepsi Anak SMA skrng trhdp pacaran. "emang jadi jomlo ama serius belajar salah?". Itu aja yng gw bilang ketika gw menolak pacaran

Quote:Original Posted By just96 â–º
ane termasuk generasi jaman sekarang gan hampir bukan cuma hampir semuanya bener gan kita anak generasi jaman sekarang maunya yang instant dan semuanya cuma ga semuanya gan masih banyak juga yang kaga kaya gitu

Quote:Original Posted By amnessterz â–º
ane udah nyadar dari dulu gan.
temen ane banyak yg menghamba pada ponsel.
dan menjadikan pacaran sebagai pedoman hidup.
mungkin menurut mereka, ane kurang pergaulan.
tapi ane sadar betul yg ane lakukan adalah akibat ane ga punya lagi tempat utk bergaul dg normal.

Quote:Original Posted By bella19 â–º
nice trit..pemikiran yang keren..perbedaan jaman yang bisa dilihat dari gaya hidup..bukan salah pemudanya,yang salah "media" nya..kalo g ada "media",kemungkinan dan hampir pasti remaja jaman sekarang bakalan sama dengan jaman 80an,.

Quote:Original Posted By themadrid â–º
yang paling keliat yg point self obssesed, apalagi kaum hawa (no offense,tp emg beneran)
ane punya temen cewe yg ngoleksi foto muka dia sendiri ampe ratusan foto di HP & album FB nya
jujur, temen cewe ini ga cantik atau putih, tp berkat aplikasi cam 360 , dia edit jadi putih & seolah2 cantik natural
ane yakin kaskuser2 dimari juga punya pengalaman ngeliat cewe yg keliat cakep di foto/FB, tp pas ngeliat langsung ternyata

Quote:Original Posted By agusgakgokil â–º
masalahnya adalah yg salah satu yg menyebabkan generasi sekarang seperti itu adalah karna mencontoh generasi sebelumnya. langsung tidak langsung, sadar tidak sadar generasi sebelumnya bertanggung jawab lahirnya generasi skrg.
karna banyak juga generasi ane (baca:temen) melakukan yg dijabarin TS, contoh make hastag seenak udel kadang malah dispasi lg(wat?)

so MIKIR untuk semua dh

Quote:Original Posted By krisnadab â–º
Ah ga semua kok gan. Gini ya, jaman dulu penduduknya lebih dikit ketimbang sekarang, ya jelas lah probabilitas pemuda yg belum baik juga ikut naik jaman sekarang.

Atau gini yg lebih gampangnya, kalau pemuda-pemuda jaman dulu bener banyak yg baik kek yg ente post, kenapa sekarang banyak pemuda yg "belum baik"? Padahal kan mestinya pemuda jaman dulu yg "sempurna" itu sekarang jadi ortu, kalo mereka mayoritas baik, kok ga bisa didik anaknya jadi baik? See? jadi ga semua pemuda jaman dulu baik, dan pemuda jaman sekarang rusak. Jangan nge-judge orang "kamu baik" atau "kamu jahat", obyektif aja, ada masanya orang baik jadi jelek, orang jelek jadi baik. Obyektif aja.

Quote:Original Posted By StaffSurga â–º
Jamn skrg nih gan :

Yg tua msh ky anak2/abg (brjiwa muda) ..
Eh yg anak2/abg malah pada sok tua ..

Sering liat anak2 cabe2an sm terong2an klo di nasehatin yg tua malah bisa nge bantah, klo nongkrong pngen ny sm yg tua biar kliatan udh gede .. wkwwkwk ..
Msh pentil aj udh sok2 pacaran cium2an smpe gitu2an ..

Wkwkwkwk gw aja msh jomblo gan dr dlu eh yg bocah2 pd udh gonta-ganti ..

semoga anak cucu kita nanti lbih baik dr hr ini ..

Quote:Original Posted By MrSukatoro â–º
setelah selama ini ane liat lingkungan sekitar, ternyata benar semua yang dibilang TS. Terkadan ane geleng geleng kepala liatnya. emang sih, setiap zaman pasti memiliki perbedaan tapi bukan berarti seperti sekarang. Malah manusia yang dikuasai teknologi, pemikirannya malah makin mundur bukannya maju.


Quote:Original Posted By Coconoet â–º
Bener banget Gan.. dulu pas Ane SMA kelas 2 (2000) Ane masih inget banget.. Guru Tata Negara Ane pernah bilang... "Buah dari Reformasi yang akan kita petik kelak adalah berupa LOST GENERATION (Generasi yang hilang), generasi yang berisikan pemuda yang tidak memiliki ideologi, pemuda yang mengaggungkan Pop culture dibandingkan kearifan lokal, Pemuda yang merusak dirinya sendiri, Pemuda yang tidak tahu sopan santun, pemudi yang rela menjual keperawanannya demi eksistensi, Pemuda yang Vandalis, pemuda yang Membangkang, Pemuda yang dibutakan harta, dan Pemuda yang sudah tidak tahu Tata Krama ".. Dan ternyata benar, apa yang digambarkan Guru Ane jadi kenyataan sekarang.. Mereka yang lahir nya bersamaan atau berdekatan dengan lahirnya Reformasi nampak seperti itu... dan itu yang orang bilang dengan GEN - Y (Generation Y).... Atau lebih tepatnya GEN -WHY? (Generation Why?) yang dari namanya menunjukan Generasi yang penuh tanya.. Kontra Produktif...


Quote:Original Posted By Coconoet â–º



Kalau menurut ane penyebab utama nya bukan dari generasi yang lalu.. menurut ane sebenarnya adalah "Less Option".. yup kurang pilihan... dan "Dependent".. Bener.. tergantung... Bukan dikarenakan tidak adanya pilihan.. tapi mereka tidak dibekali kemampuan inovasi yang tinggi dan kemampuan untuk "Strugle".. Saat ini semua serba disediakan serba ada dan serba mudah.. namun itu justru yang bikin mereka jadi "Less Option".. tidak mau mencoba dan tidak mau membuat sesuatu yang baru...

Lantas kenapa dependent? Mereka menjadi tergantung dengan segala kemudahan itu.. tapi jika tiba-tiba gak ada fasilitas yang selama ini memudahkan mereka, akhirnya mereka kehilangan daya cipta dan kontra produktif.. Generasi terdahulu dengan segala keterbatasannya mampu berkreasi dan berinovasi.. Cth. Bikin pistol dan kuda-kudaan dari Batang pisang.

Trus hubungannya apa? Hubungannya ya karena hal di atas.. Less Option dan Dependent akhirnya mereka tidak bisa menjadi dirinya sendiri.. selalu ikut2an.. jelek diikutin.. bejat di wajarin.. dan mereka pikir mereka paling hebat... Ngerkok dipinggir jalan diliatin orang dikira gaul n keren... padahal itu kampungan dan gak punya sopan santun... SMP pacaran rangkulan di mall di liatin orang dikira romantis.. padahal Najis..

trus hubungan dengan generasi terdahulunya gak ada kan? Orang tua bukan termasuk ke generasi terdahulu loh... Beda.. Generasi itu Era..

Jadi, jangan menyalahkan generasi terdahulu jika pada dasarnya mereka yang tidak mampu untuk memilih...

Quote:Original Posted By ex.silread â–º
Anjiiiir ane bener" sependapat banget sama ini trit ,

kalo menurut ane sih yg salah tuh orang tua dan lingkungan hidup , contoh org tua tuh anak kecil zaman sekarang aja udah di kasih hape yg canggih" , wajar ngga kalo gedenya kek yg TS sebutin ? dampak negatifnya kerasa nya pas udah gede dan yg paling terlihat itu tar dia jadi orang yg gengsian !
its oke laah kalo misalkan ortu ngasih hape buat anak untuk komunikasi , tapi yah gausah yg terlalu canggih , Terknologi itu bikin pemuda pemudi jadi kek skrg . Boleh lah maju asal jgn mangkir aja dari budaya INDONESIA kita apa lagi tata krama sama sopan santun jadi mines

Lingkungan hidup , ini nih faktor UTAMANYA . orang gakan mungkin hidup terus di rumah harus yg namanya bersosialisasi , lingkungan setiap org pasti beda" tapi tetep bakalan jadi penghasil apa yg ts Sebutkan , karena sosialosasi itu berantai dari pembicaraan dan sosialisasi si a ke b , b ke c , c ke d dan e trus gitu . nah looh itu dari pembicaraan aja blum sama sifat , tindakan , prilaku dll ?

Kuncinya sih 1 kalo menurut ane , Pembatasan diri aja jgn sampe kek gitu terus . Harusnya bisa berpikir keritis .
waaah kepanjangan nih maapin

Quote:Original Posted By Coconoet â–º


First of All.. Generasi yang lalu itu tetap tidak sempurna.. Coba pikir.. sangat susah dan jarang masa di Generasi yang lalu..mendapatkan film porno lokal.. apa lagi anak sekolah.. SMP lagi.. nah Generasi sekarang ngikutin dari mana tuh? Perasaan se bejat-bejatnya generasi lalu, gak pernah deh sampe ngerekam.. emang Nokia 5110 bisa ngerekam..?

Nah, perihal ngikutin kan apa ane bilang.. generasi sekarang kurang kreatif dan kontra produktif.. kurang kemampuannya untuk mencipta dan berkarya.. Yang mampu berkarya hanya mereka yang mau berusaha lebih.. jadi hanya beberapa.. namun generasi yang terdahulu itu semua harus berusaha lebih.. gak bisa kalo cuman menggantungkan pada sesuatu (Jaman belum canggih).. Karena itu lah kemampuan survivalnya lebih teruji.. Cari bahan musti ke perpustakaan.. gak bisa Copy paste musti ketik ulang jadi musti baca.. karena baca maka makin tau, gak hanya sekedar Copy Paste.. Source di Internet belom banyak..

Coba liat sekarang.. keinginan dan kemauan untuk membaca udah sangat kurang..Toko buku mulai sepi bahkan banyak tutup.. Situs e-book yang masuk cuma dikit.. Skripsi asal cari aja diinternet yang judulnya mirip trus tinggal ceplok kanan dan ceplok kiri.. (Spesialis telor ceplok)...

Jadi.. jangan tanya apa yang negara berikan untuk kita.. tapi tanya.. APa yang bisa kita kasih untuk generasi kita.. (Gak nyambung..)



Quote:Original Posted By Coconoet â–º

wahhh ... bahkan generasi sekarang ini memang sudah diprediksikan dahulunya, yg jadi pertanyaan besar adalah "kenap tidak dicegah saja dari dulu??" apa karena tak tau solusinya?? orang dulu nggak tau solusi dari permasalahan ini, kita anak muda pun begitu... tak pernah bisa menemukan solusi dari permasalahan yang ada, jika benar begitu mari kita sama-sama untuk berhenti merusaknya, setidaknya bisa diminimalisir

Itu lah Ilmu tata negara Gan.. Klo gak salah ada teori yang mengatakan nanti sistem/ model pemerintahan akan berputar dan setiap perputarannya itu ada modelnya, dari monarkhi -> Demokrasi -> Oligharki dll (Ane dah lupa) muter terus hingga kembali ke awal.. dan pasti setiap negara itu akan mengalaminya... Guru ane berkaca dari Amerika.. Masa-masa yang kita alami itu sudah dialami oleh Amerika pada tahun 60 an s.d. 70 an pas Masa Hippies melanda.. liat gimana bebasnya mereka mesum dan pake Drugs.. itu lah yang terjadi dengan kita saat ini..

Itu pula yang bisa dilakukan Guru Ane.. dengan memberitahukan sehingga Muridnya tidak seperti itu.. dan itu Ane tanamkan di Anak Ane.. dengan berusaha memberikan pola asuh yang ane modifikasi.. Terkadang Otoriter kalo menyangkut prinsip hidup (Beragama, Moral dan tata krama), Demokratis kalo menyangkut Keninginan untuk berkembang (Sekolah, Kursus, Hobby, dan hasrat) Dan Permisif kalau menyangkut kebutuhan yang bersifat personal (Pengaturan kamar, pemilihan warna, dan yang menyangkut perkembangan fisik)..

Nah tinggal kita nya nih yang dalam Scope lebih luas (Masyarakat) mau gak berpartisipasi tuk menemukan kembali Generasi hilang ini

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/5423ef1031e2e62f288b4571

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)