Home » » Tips Menghadapi Bos yang Suka Pilih Kasih

Tips Menghadapi Bos yang Suka Pilih Kasih



Bekerja di tempat yang nyaman, dengan lingkungan kerja positif, saling membangun dan mendukung tanpa pilih kasih memang menyenangkan. Tipe atasan menjadi salah satu faktor yang menentukan. Jika kamu memiliki tipe atasan yang pilih kasih dengan rekan kerja lain, atau yang kerap dianggap anak emas, jangan dulu menyerah.

Atasan yang pilih kasih memiliki ciri, kerap mengutamakan kepentingan anak emasnya dibanding karyawan lain. Kedekatan dengan anak emasnya, bisa disebabkan banyak hal. Seperti si anak emas adalah "titipan" bos dari atasan. Atau boleh jadi, si anak emas ini memang pintar mengambil hatinya. Meskipun si anak emas sebenarnya tidak memiliki kompetensi yang luar biasa.

Dalam kepemimpinan, nggak menutup kemungkinan akan ada seorang pemimpin yang bersikap pilih kasih. Dimana seorang pemimpin nggak hanya sekedar memiliki relasi yang dekat dengan anggota-anggota tertentu, tetapi juga meng-“anak emas”-kan mereka.

Biasanya, si pemimpin menunjukkan sikap sangat mengasihi, sangat memperhatikan, memberikan fasilitas lebih, memberikan tekanan yang berbeda, dan respon yang berbeda, ketika mereka melakukan kesalahan, atau nggak menyelesaikan tanggung jawabnya, si pemimpin memberikan perlakuan yang berbeda dengan anggota-anggota tertentu, bahkan seringkali mereka “dibiarkan” seakan-akan berlaku memiliki “otoritas” lebih, sehingga turut mengatur yang lain.

Nah, kalo udah gini gak menutup kemungkinan bakal timbul iri hati dan saling membenci satu dengan yang lain. So, itu membuat kepemimpinannya menjadi lemah. Pernah mengalami kejadian seperti ini? Trus apa yang harus dilakukan kalo nemuin keadaan yang seperti ini, entah di suatu organisasi pelayanan, ato sekolah maupun kampusmu. Berikut ini ada beberapa tips yang harus kita lakukan.

Spoiler for Cek perasaan kita
- adakah perasaan sakit hati?
- adakah perasaan benci?
- adakah perasaan iri hati?
Jika ada, hal ini harus dibereskan terlebih dahulu. Dengan cara membuang Jauh perasaan itu.


Spoiler for Tetap menghormati pemimpinApapun yang terjadi, apapun yang dia perbuat, tetaplah memiliki rasa hormat kepada pemimpin kita.

Spoiler for Bangunlah komunikasiBelajarlah membangun hubungan dan komunikasi yang baik dengan pemimpin, bukan sebagai upaya untuk “menjilat”, melainkan agar pemimpin tetap memiliki perspektif yang obyektif dan benar dalam mengenal anggotanya yang lain.

Spoiler for Cek kesediaan kita
- apakah kita tetap bersedia memberi diri ketika dibutuhkan?
- apakah kita tetap mau “belain” pemimpin, khususnya ketika dia “sendiri”?
- apakah kita tetap bersedia bekerjasama dengan semua anggota, termasuk mereka yang di-“anak emas”-kan?
Kesediaan diri harus tetap kita lakukan dengan baik, karena seringkali pemimpin memiliki “anak emas”, juga dikarenakan dia nggak melihat orang-orang yang lain bersedia melakukan apa yang diperintahkannya.


Spoiler for Cek pekerjaan kita- apakah kita sudah bekerja dengan baik?
- apakah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita tepat waktu?
- apakah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita sesuai dengan yang diharapkan pemimpin?


Spoiler for Jadilah pengikut yang baikPengikut yang baik selalu bersama-sama dengan pemimpin dan siap sedia ketika dibutuhkan.

Spoiler for Selesaikan apa yang menjadi tanggung jawabmuApapun yang menjadi tanggung jawabmu, selesaikan dengan baik, bahkan melebihi apa yang diharapkan oleh pemimpin, serta berpikirlah untuk mengembangkannya.

Apapun yang pemimpin kita lakukan, sekalipun itu pilih kasih dan nggak bersikap adil, nggak usah protes. Lakukan saja bagianmu dengan maksimal. Tunjukin kalo kamu punya sikap yang fair dan bisa diandalin, sekalipun bukan anak emasnya.



Spoiler for Bonus


Spoiler for Bonus kedua
Boleh dong gan di Rate

Ga Nolak Juga Kalo di kasih yang ijo ijo

Jangan di ya gan

dan Maaf Banget kalo




Sumber


Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/543e0ddd148b460d338b4574

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)