Home » » Mengenal Kokuhaku, Budaya Menyatakan Cinta di Jepang

Mengenal Kokuhaku, Budaya Menyatakan Cinta di Jepang



Spoiler for cek repsolklik check

Quote:
Dalam bahasa Inggris, dan mungkin juga dianut oleh sebagian orang di Indonesia, kata “love” biasa digunakan untuk menyatakan perasaan dan jika perasaan tersebut diterima, maka kedua pasangan otomatis memulai sebuah hubungan romantis. Namun terkadang bisa juga berkencan dengan orang yang tidak dicintai, maupun mungkin juga jatuh cinta dengan seseorang yang tidak memiliki hubungan khusus dengan kita. Nah, budaya di Jepang situasinya agak sedikit berbeda. Semua diawali dengan å'Šç™½ (kokuhaku), yang berarti pernyataan cinta dan meminta orang lain untuk berkencan dengan kita. Yuk, mari mengenal lebih lanjut tentang kokuhaku ini!


Quote:Quote:Seninya kokuhaku

å'Šç™½(ã"くはく/kokuhaku), secara harfiah berarti “pengakuan”, terjadi saat seorang pria atau wanita menyatakan cintanya pada satu sama lain, dan berharap dapat berkencan dengan orang tersebut. Cara paling dasar untuk menyatakan perasaan tersebut adalah dengan mengatakan ini:

好きです。付き合ってください。
すきです。つきあってください。
Sukidesu.Tsukiattekudasai.

Kalimat di atas bisa diartikan sebagai “Aku menyukaimu, dapatkah jika saling melihat satu sama lain/jalan bersama?” Bagian 付き合う(つきあう/tsukiau) berarti “kencan”, “melihat satu sama lain”, atau “memiliki hubungan khusus”. Ini merupakan kalimat paling biasa yang diucapkan dalam sebuah pernyataan cinta dan mungkin kalian pernah mendengarnya, atau mendengar kalimat yang mirip-mirip seperti itu, dalam film maupun IJepang. Jika itu diterima, maka itu akan menandai dimulainya hubungan yang “serius” sebagai sepasang kekasih.

Sebelum kokuhaku dimulai, kalian mungkin akan pergi bersama orang tersebut beberapa kali maupun pergi dalam kencan berkelompok walau terkadang dalam beberapa kasus kalian bisa saja menyatakan cinta pada orang yang baru ditemui maupun belum begitu dikenal secara personal. Namun sebuah hubungan secara teknis tidak akan dimulai sebelum adanya kokuhaku. Dan jika setelah kokuhaku diterima, jika kalian berjalan dengan wanita maupun pria lain, itu dapat dikategorikan dengan selingkuh karena kokuhaku menandai ekslusifitas hubungan suatu pasangan.

Quote:Quote:Suka, atau cinta?

Konsep “suka” dan “cinta” di Jepang mungkin akan membingungkan kalian karena “suki” bisa berarti “suka” atau “cinta”. Memang sih ada kata khusus untuk “cinta/mencintai” atau “aku mencintaimu”, yaitu (愛している/あいしてる/aishiteru), namun kata tersebut jarang digunakan. Itu karena aishiteru betul-betul hanya digunakan untuk orang yang sangat istimewa dalam kehidupan kita, dan terkadang saking istimewanya, kata-kata saja tak bisa mengungkapkannya sehingga aishiteru cukup hanya dirasakan saja. Karenanya orang Jepang lebih suka menggunakan kata “suki” yang lebih ringan karena bisa dilabelkan untuk banyak hal, sementara aishiteru hanya digunakan untuk satu tujuan saja.

Dan bagaimana jika seseorang ingin memulai hubungan dengan tujuan yang lebih serius seperti pernikahan? Biasanya kata-kata yang diucapkan seperti ini:

結婚ã‚'前提にお付き合いさせてください
ã'っã"ã‚"ã‚'ぜã‚"ていにおつきあいさせてください
kekkon o zentei ni otsukiai sasetekudasai

Yang bisa diterjemahkan menjadi “Aku ingin memulai sebuah hubungan dengan tujuan untuk menikah kelak”. Tak sedikit orang yang merasa buang-buang waktu menjalin hubungan dengan orang yang tidak memikirkan pernikahan. Jadi, jika kalian memang serius, kalian bisa mengucapkan kata-kata di atas untuk mengikat orang yang betul-betul ingin kalian nikahi kelak (jika cocok).

Quote:Quote:Perlu keberanian untuk melakukan kokuhaku

Jika kalian betul-betul menyukai seorang Jepang dan ingin menjalin hubungan serius dengan mereka, pertimbangkan untuk menyatakan cinta kalian. Ada sedikit fakta tentang pengakuan cinta di Jepang. Menurut sebuah penelitian tentang “pengakuan cinta” yang dilakukan oleh Unilever Japan tahun 2011 yang melibatkan 300 wanita dan pria Jepang (yang terdiri dari pelajar SMA, mahasiswa, dan kelompok lain yang berusia 20 tahunan), 79% dari mereka mengakui jika mereka tidak bisa menyatakan cinta. Ada 2 alasan utama:

1. Karena aku tidak tahu apa yang dia (orang yang disukai) pikirkan tentangku.

2. Karena aku tak punya cukup kepercayaan diri.

25% dari mereka juga menjawab mereka akan menyatakan cinta jika prosentasenya lebih dari 90% kokuhaku mereka akan diterima. 43% menyatakan mereka akan mencoba dengan kemungkinan diteruma 70%, dan 22% hanya akan mencoba jika kesempatannya minimal 50-50.

Dalam jurnal yang sama, orang-orang yang merasa menyesal telah menyatakan cinta hanya sebanyak 21%, sementara mereka yang tidak menyesal telah menyataka cinta mencapai 52%. 55% orang menjawab mereka mungkin akan mulai menyukai seseorang setelah terjadinya kokuhaku, walau mereka sebelumnya tak pernah memikirkan orang itu sebagai pacar sebelumnya. Jadi jangan ragu untuk menyatakan cinta dan ambil kesempatan itu!

Quote:Quote:Beberapa kesalahan yang dilakukan pria saat menyatakan cinta pada wanita

Kalian mungkin telah mengetahui dasar-dasar budaya kokuhaku, kecuali pada faktor kegagalan diterimanya sebuah kokuhaku. Menurut penelitian yang dilakukan oleh My-navi-woman pada tanggal 27 Juli-2 Agustus 2013 yang dilakukan pada 476 wanita, 124 diantaranya mengaku menolak pernyataan cinta karena buruk dan payahnya sebuah kokuhaku tersebut. Berikut beberapa contoh kokuhaku yang buruk:

1. “Dia mengatakan bahwa dia mencintaiku melalui sms. Yang paling menyebalkan, itu dilakukan jam 5 pagi.” (wanita, 33 tahun)

Menyatakan cinta lewat SMS saja sudah mengesankan sebuah ketidakseriusan, apalagi jika itu dilakukan pada jam-jam ganjil dengan tujuan agar SMS tidak langsung dibaca. Wah, siapa yang mau buang waktu menjalani hubungan yang sudah kelihatan tak serius sejak awal?

2. “Seorang pria berkata padaku, ‘Aku ingin menjadi ikatanmu’ (aku ingin terikat denganmu). Tak dapat dipercaya!” (wanita, 32 tahun)

Kalian mungkin heran kenapa kata-kata “aku ingin terikat denganmu” terdengar begitu buruk. Itu karena di Jepang kata-kata tersebut identik dengan pria yang menggantungkan diri pada pendapatan istri maupun pacarnya. Dengan kata lain, pria tersebut ingin bersandar pada sang wanita, dan itu bukanlah sebuah pengakuan cinta yang baik (walau mungkin itu terdengar jujur).

3. “Aku ditanya, ‘Dapatkah kau menyokongku dan orang tuaku secara finansial?’ Itu langsung membuat perasaanku hilang.” (wanita, 28 tahun)

Memang terkadang seorang wanita berpartisipasi dalam menanggung masalah finansial pada sebuah pernikahan maupun saat hubungan pacaran. Namun mengatakan hal tersebut secara terang-terangan saat menyatakan cinta bukanlah sebuah langkah yang bijak. Atau mungkin saja si pria sengaja mengatakan itu untuk ditolak, ataupun untuk memutuskan hubungan dengan kekasih yang telah lama dipacarinya namun tak ingin dinikahi olehnya.

4. “Aku mendapat surat cinta yang sangat panjang dari teman kantor. Walaupun aku tak pernah bicara dengannya sebelum ini dan hanya tahu wajahnya saja, surat itu begitu panjang dan menyebut banyak hal. Sejujurnya, itu membuatku takut. (wanita, 26 tahun)

Sangat menyeramkan jika orang yang tidak kalian kenal ternyata mengetahui banyak hal tentang kalian. Sekalipun kalian menyukai seorang gadis sejak pertama kali melihatnya dan telah membuntutinya sekian lama, tidaklah bijak untuk mengungkapkan bermacam hal tentangnya ketika pertama kali berbincang dengannya. Itu akan membuatnya takut.

5. “Di kereta, seorang asing menyatakan cinta padaku dengan suara keras, ‘Aku telah lama mencintaimu tanpa balasan. Bagiku tak apa-apa jika kita mulai dengan berteman, tapi dapatkah kita memulai sebuah hubungan?’ Aku ketakutan dan berbohong dengan mengatakan jika aku telah menikah. Aku berhenti naik kereta untuk sementara waktu.” (wanita, 31 tahun)

Pernyataan cinta di atas termasuk blunder karena diungkapkan di depan publik.

6. “Dia memelukku dari belakang dan menyatakan cintanya. Sebelum aku menyadari jika itu pernyataan cinta, aku merasa terancam.” (wanita, 29 tahun)

Mungkin dia hanya tidak dapat menahan perasaannya, tapi sangatlah menakutkan jika diperlakukan seperti itu, khususnya bagi orang Jepang yang tidak memiliki budaya memeluk.

7. “Dia menyebut beberapa nama karakter anime wanita dan mengatakan padaku jika aku lebih manis dibanding mereka dan itulah mengapa dia ingin berkencan denganku.” (wanita, 25 tahun)

Walaupun sang pria mungkin hanya ingin mengatakan betapa atraktifnya seorang wanita, cara tersebut hanya menguatkan kesan nerdy yang bisa membuat seorang wanita hilang perasaan seketika.

8. “Dia memberikan daftar pengalaman kerjanya dan menjelaskan orang seperti apakah dia dan bahwa dia berpikir untuk menikahiku. Ini terjadi sudah cukup lama.” (wanita, 40 tahun)

Seperti yang telah disebut sebelumnya, beberapa orang memang berpikir untuk memulai sebuah hubungan jika pernikahan menjadi tujuannya. Namun mungkin pria ini bersikap terlalu serius dengan menunjukkan berbagai pengalamannya, walau mungin tujuannya hanya untuk meyakinkan jika dia dapat dipercaya.

9. “Ketika aku duduk di bangku SMA, ada sebuah pernyataan cinta tertulis di papan tulis ketika aku tiba di sekolah pagi harinya. Itu sangat memalukan karena ditunjukkan pada semua temanku.” (wanita, 29 tahun)

Ini mungkin terjadi ketika kalian muda dan memiliki perasaan yang meluap-luap sehingga tidak menyadari jika tindakan seperti itu berpotensi memalukan orang yang disukai karena akan dibicarakan oleh semua orang di sekolah.

10. “Ada yang menyatakan cinta di kartu tahun baru. Itu memalukan karena orang tuaku melihatnya.” (wanita, 31 tahun)

Salah satu tradisi di Jepang adalah bertukar kartu tahun baru, namun kartu pos ini tidak ditutup layaknya kartu Natal dalam tradisi barat, sehingga pengakuan cinta tersebut dapat dilihat oleh semua orang.

11. “Dia tiba-tiba mendekatiku dengan membawa buket bunga mawar dan menyatakan cintanya padaku. Dia satu sekolah denganku, namun aku tak pernah bicara dengannya sebelumnya. Pada kenyataannya, aku hanya pernah melihatnya sekali saja sebelum ini.” (wanita, 32 tahun)

Wanita menyukai bunga, namun tidak dari orang asing. Walaupun mungkin saja responnya akan berbeda jika kalian adalah orang asing (bukan orang Jepang) karena tindakan tersebut bisa dianggap sebagai bagian dari budaya kalian.

12. “Dia tiba-tiba menunjukkan slip gajinya.” (wanita, 26 tahun)

Tak peduli apakah gajinya kecil atau besar, tindakan seperti ini dapat membuat seorang wanita pergi, dan ini mungkin terjadi pada wanita non-Jepang sekalipun.

Quote:Kokuhaku dalam tradisi Jepang dan Indonesia mungkin memiliki beberapa kesamaan. Yang pasti, kokuhaku memberikan kejelasan sebuah hubungan sejak awal dan memudahkan 2 orang yang ingin memulai sebuah hubungan istimewa. Adanya pernyataan cinta tersebut membuat seseorang tak perlu lagi bertanya “Apakah kita saling serius?” atau “Apakah kita punya hubungan istimewa?” atau mungkin “Apakah kau mencintaiku?”. Jadi jangan ragu untuk menyatakan cinta karena tak ada salahnya untuk mencoba!

Mampir Ke Markas Kami

Klik Logo To Visit



Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/54677a2812e25744088b4568

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)