Home » » Gaya Hidup Tahun 90an Emang Bikin Ngangenin Gan

Gaya Hidup Tahun 90an Emang Bikin Ngangenin Gan

Quote:



Quote:


Tinggalin dulu smartphone lo, yok ikut naik ke mesin waktu biar tau kalau pergaulan Era ’90-an itu seru!

Nggak dibeliin smartphone yang kameranya nggak muatuntuk selfie sekelas aja mewek. Pacar udah Read Line tapi nggak bales-bales langsung minta putus. Internet tiba-tiba nggak konek ngamuk. Sekarang kita tuh emang doyan banget digantungin yah. Untuk bahagia aja ngegantungin sama teknologi.

Pada nggak tau apah kalau anak-anak muda pas era ’90-an tuh udah bisa bahagia banget walau cuma bisa surat-suratan sama gebetan, nelpon pacar di telpon umum pinggir jalan pake koin gantung dan main ding-dong pas madol sekolah.


Quote:


Ngejegat Mobil Bak Demi Berangkat-Pulang Sekolah

Kalau sekarang anak SMA cuma biasa ngeberentiin taksi atau ngeberentiin ortu di dealer motor untuk minta dibeliin motor cicilan, nah jaman dulu tuh ngeberentiin truk atau mobil bak/ pick up-lah yang biasa dilakukan, bahkan truk udah jadi angkutan umum nomor 1,5 deh setelah bus atau omprengan. Alasannya:

1. Sopir angkot jaman itu pilih kasih banget. Karena kebijakan anak sekolah cuma kudu bayar Rp 100, para sopir jadi setengah hati untuk ngangkut.

2. Sebagai alat untuk tawuran. Entah itu untuk menghindari atau menyerang. Maklum, kalau kita ngebak di truk kita bisa ngumpet dari pandangan


Quote:


Bolos sekolah main ding-dong

Walau pun udah punya Super Nintendo atau Sega di rumah, main dindong itu nggak bisa digantiindeh rasanya. Suasananya beda. Apalagijoy stik ding-dong kan emang khas banget tuh. Kayak persneling mobil. Cuma modal uang koin Rp 100 kita udah bisa mainin games. Di tempat ding-dong juga banyak anak-anak di era ’90-an merasakan pengalaman pertama dipalak. Banyak preman di situ.


Quote:


Laser Disc Adalah Simbol Kekayaan

Sekarang ini flashdisk 16 GB aja udah jadi kayak gunting kuku yang gampang ilang dan naronyasuka sembarangan. Nggak tau apah kalau di era ’90-an, Laser Disc aja udah jadi simbol kekayaan suatu keluarga. Selain itu, ada dua kemungkinan lagi tiap ada temen kita yang cerita kalau dia udah nonton film Home Alone atau karokean keluarga pas malem taun baru:

1. Temen-temennya bakal neror. “eh rumah lo kapan kosongnya?” atau “Laser Disc-nya bisa dibawa ke kamar lo nggak? kita ‘nonton’ yuk bareng-bareng. Gue deh yang sewa LD-nya.”

2. Temen-temen lainnya bakal neror lagi. “Traktir gue dong. Lu beli Laser Disc aja bisa, masa traktir koin ding dong aja nggak bisa.”


Quote:


Pantengin MTV

Sekarang sih enak ada Youtube. Nah jaman dulu? Untungnya saat itu, sejak 1993, kita punya MTV Indonesia. Dulu televisi yang nebeng tayang di ANTV itu jadi jawaban banget untuk anak-anak yang doyan musik dan pengin ngeliat perkembangan musik alternatifdunia. Maklum, acara musik saat itu, Clear Top Ten contohnya, cuma menayangkan video musik mainstream doang.

Nadia Hutagalung, Arie Untung dan Sarah Sechan dulunya adalah VJ MTV yang kondang banget loh. Saking gandrungnya sama MTV, sampe ada istilah “anak nongkrong MTV” untuk nyebut anak-anak gaul. Yang nggak gaul disebutnya “anak nongkrong MCK” lah, lagi pup dong doi.


Quote:


Musik Alternatif Pertama Kali Tumbuh Menjamur

Sebelum ’90-an, anak muda tuh susah banget kalau pengin jadi rockers. Soalnya kudu punya skill gitar yang tinggi bener dan dandanan kudu glamor. Baru setelah Nirvana muncul dengan musik rock yang tetep gahar walau cuma modal tiga-lima chord aja. Band-band kayak Pearl Jam dan Sound Garden juga jadi pahlawan, yang kemudian disusul dengan kemunculan geng tanah Britania Raya seperti Oasis, Pulp, Suede dan Blur. Di Indonesia sendiri beberapa nama band alternatif awal-awal adalah Netral, Pas Band dan Pure Saturday.


Quote:


Kaset dan Radio adalah Segalanya

Termasuk tape player dan walkman pastinya. Dulu, waktu luangnya anak ’90-an tuh diisi dengan ngapalin lagu satu album dari Side A- Side B non stop, nggak lompat-lompat urutan lagu. Udah gitu, mereka juga sering mantengin radio untuk nunggu lagu kesukaan mereka lalu direkam ke kaset kosong atau ya nimpa kaset yang udah nggak kepake.


Quote:


Ngapalin Tebak-Tebakan Dari Buku Asbak

Kecil, item, kalau dipegang bonyok. Apa hayo? Gancil, om. Tai lalat di muka Mike Tyson.

Apa bahasa Jepangnya obral? ah itu mah gampang. Takasihmurah!

Jaman ’90-an itu tebak-tebakan jadi salah satu koncian dalam pergaulan, termasuk dalam PDKT. Mati gaya di tongkrongan bisa dibikin hidup lagi kalau udah ada yang mulai main adu tebak-tebakan. Makanya buku kumpulan tebak-tebakan itu laris manis. Salah satu buku tebak-tebakan itu adalah Asbak alias Asal Tebak.


Quote:


RollerBlade Syarat Gaul Ibukota

Sore hari itu bukan waktunya foto awan terus upload di Instagram pake caption galau. Bagi anak ’90-an, sore adalah saatnya seluncuran di jalanan komplek, di Senayan ya atau di Monas pake Rollerblade. Merknya kudu yang California Pro kalau mau dibilang gaul. Dengan berbaris rapih, tangan ke belakang dan badan ditundukkin dikit, anak-anak ’90-an melaju ngegeber Rollerblade-nya.


Quote:Spoiler for Source Of ThreadPROVOKE! MAGAZINE Edisi #93

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/5405be32925233bd538b456c

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)