Home » » 7 Tradisi Masa Lalu yang Udah Gak Relevan

7 Tradisi Masa Lalu yang Udah Gak Relevan





Selamat Pagi, Siang, Sore, Malam KASKUSER semua, semoga dalam keadaan sehat semua
Selamat datang di thread sederhana ane, semoga bisa bermanfaat buat agan-agan sekalian. Selamat membaca :

7 Tradisi Masa Lalu yang Udah Gak Relevan
Quote:Spoiler for Ilustrasi
Image by Malesbanget.com

Tradisi adalah hal-hal yang udah dilakukan sejak lama dan menjadi bagian dari kehidupan dalam masyarakat. Tradisi bisa berawal dari sebuah mitos, bisa juga nggak. Jadi kalau misalnya dalam keluarga agan dibiasain sejak kecil sebelum tidur harus mimi susu, dan sampe sekarang agan tetep laksanain, itu termasuk dalam tradisi. Nah, negara kita yang punya beragam budaya jelas menelurkan banyak tradisi. Pertanyaannya adalah apakah tradisi itu masih relevan dilaksanakan di jaman sekarang? Cekidot :

Quote:Quote:1. Pingit
Spoiler for Ilustrasi
Image by huffingtonpost.com

Dalam sebuah pernikahan adat Jawa dikenal istilah Pingit, dimana calon pengantin gak dibolehin buat keluar rumah. Kenapa demikian? kepercayaannya sih macem-macem. Ada yang bilang biar calon pengantin tetap selamat sampai hari H, karena di luar sana kan berbahaya. Ada juga yang beranggapan dipingit itu biar kedua calon pengantin gak saling ketemu, dan pas hari H jadi pangling. Trus ada juga sih yang beranggapan biar kedua calon pengantin gak ngelakuin hal-hal yang gak seharusnya dilakukan sebelum waktunya.

Emang sih kalau dipikir-pikir pingit ini gak ada salahnya, tapi kayaknya udah gak relevan aja deh kalau dilakuin jaman sekarang. Kalau niatannya biar kedua calong pengantin gak saling bertemu, trus apa kabar video calling? Biar calon pengantin gak ngelakuin hal-hal yang gak seharusnya sebelum jadi suami istri katanya. Tapi kan dengan teknologi orang bisa ngelakuin hal tersebut tanpa harus bertemu. Lagian, pacaran jaman sekarang kan beda sama jaman dulu. Sekarang belum pacaran aja udah main cium.

Dengan dibilang gak relevan bukan berarti ane ngelarang agan buat ngikutin tradisi yang udah lama dibentuk sama pendahulu agan. Karena sekali lagi pingit itu bukan lah hal yang buruk.

Quote:Quote:2. Nikah Gede-Gedean
Spoiler for Ilustrasi
Image by malesbanget.com

Buat orang Indonesia kebanyakan, yang namanya pernikahan itu harus dirayakan dengan pesta yang sangat meriah, walaupun untuk mewujudkannya harus pinjem-pinjem duit segala. Gak masalah ngutang, yang penting pestanya heboh dan bikin bangga,"Apa kata orang kalau nikahannya kecil-kecilan? Bikin malu aja!" Gitu katanya. Nah ini dia nih salah satu masalah kebanyakan orang Indonesia, suka bangga sama hal-hal yang gak terlalu penting.

Padahal ya kalau dipikir-pikir nikahan itu kan yang terpenting cuma ijab kabul atau pemberkatannya aja. Kalau itu udah agan lewatin agan udah sah dan legal gitu deh. Ya kalau mau dipestain sih bebas-bebas aja, cuma buat ngerayain gede-gedean sih kayaknya udah kurang relevan aja mengingat agan sekarang bisa bikin pesta kecil namun tetap terlihat keren dan tentunya bisa membanggakan. Nikahan indie gitu deh ceritanya.

Quote:Quote:3. Magrib Harus di Rumah
Spoiler for Ilustrasi
Image by kucinghitam22.blogspot.com

Kalau yang ini tradisi yang bersumber dari mitos. Konon kan katanya kurang baik kalau magrib masih di luar rumah. Kalau agan masih kecil nanti bakal dicolong gitu deh sama Kalong Wewe, ditaro di teteknya. Sekarang kalau dipikir-pikir siapa juga yang gak mau magrib udah di rumah, malahan kalau bisa sebelum magrib udah tidur-tiduran di kasur sambil nonton film. Tapi kenyataannya jalanan gak ngasih agan buat sampe cepet ke rumah. Mau agan naik mobil kek, motor kek, sepeda kek, ujung-ujungnya agan sampe rumah pasti setelah magrib. Kecuali alat transportasi yang agan pake helikopter.

Quote:Quote:4. Main Petasan Sebelum Lebaran
Spoiler for Ilustrasi
Image by nasional.news.viva.co.id

Ini sih tradisi yang gak keren sama sekali. Jadi bukan soal gak relevan, tapi emang sebaiknya udah gak usah dilakuin lagi. Lagin ya sebelum lebaran itu seharusnya agan takbiran bukan mainin petasan. Udah gitu mainan petasannya gak tau waktu dan gak tau tempat. Orang yang niatan tidur cepet supaya besok bisa sholat Ied pun akhirnya keganggu.

Quote:Quote:5. Ngelamar Kerjaan Tulis Tangan
Spoiler for Ilustrasi
Image by plus.google.com

Ih emang masih ada yang ngelamar kerja harus pake tulis tangan? Setau MBDC sih masih ada, dan itu bakal agantemuin kalau agan mau ngelamar kerja jadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Etapi gak tau ya yang sekarang ini masih digunain apa nggak, yang jelas beberapa tahun yang lalu masih. Nah konon alesan kenapa masih tetep pake tulis tangan biar bisa dibaca gitu deh psikologis pelamar dari tulisan tangannya. Pertanyaannya, apa iya bakal diteliti satu-satu tuh jutaan lamaran PNS? Nah kalau kita berkaca sama jaman sekarang dimana rata-rata orang udah bisa main komputer, maka cara ngelamar kerja pake tulis tangan bukan cuma gak relevan, tapi juga kemunduruan dan tentunya gak ramah lingkungan.

Quote:Quote:6. Kunjungan Kerja
Spoiler for Ilustrasi
Image by dpr.go.id

Istilah kunjungan kerja ini akrab banget sama pemerintahan. Nah dalam setahun biasanya orang-orang pemerintahan itu punya jadwal kunjungan kerja gitu deh. Baik itu ke daerah maupun ke luar negeri. Dari kunjungan kerja ini seharusnya ada hasil yang didapetin buat negara. Tapi seperti yang udah kita ketahui bersama, hal tersebut gak keliatan. Kunjungan kerja jadi semacam modus orang-orang pemerintahan untuk sekedar rekreasi aka jalan-jalan.

Nah karena lebih banyak mudaratnya maka lebih baik sih kunjungan kerja ini udah gak usah dilaksanain lagi. Mendingan duitnya buat dilimpahin ke pendidikan atau kesehatan aja deh. Lagian dengan kemajuan teknologi apa iya masih harus dateng langsung ke negara lain kalau cuma mau ngebandingin sama negara kita? Lagian kan ada yang namanya duta besar di suatu negara, kenapa gak dimanfaatin. Itung-itung ngurangin anggaran negara. Trus ngapain juga harus dateng ke daerah kalau cuma mau ngasih makalah? Kan bisa sesimpel kirim aja via email.

Quote:Quote:7. Dipilihin
Spoiler for Ilustrasi
Image by riyo-kiyo.blogspot.com

Ada loh beberapa kelompok orang yang masih megang tradisi jodoh itu harus dipilihin orangtua. Pokoknya apa yang dipilihin orangtua itu pasti yang terbaik buat anaknya, walaupun pada akhirnya si anak pernikahannya berlangsung kurang baik, sering berantem, dan akhirnya cerai. Nah jaman sekarang masa sih buat nyari pasangan masih harus dipilihin? Sekarang mau cari jodoh itu kan sesimpel buka social media, trus geser kanan atau kiri aja. Kalau ada yang cocok tinggal diajak ngobrol trus ketemuan, trus gituan deh. Setelah ngerasa sreg luar dalem baru deh agan nikahin. Sama juga nih kayak agan milih pimpinan. Masa sih agan masih mau dipilihin sama beberapa orang yang ngerasa tau betul apa yang agan butuhin? Gimana pun juga, agan sendiri lah yang tau apa yang agan butuhin, dan tentunya agan juga yang tau siapa yang cocok memimpin agan. Kesimpulanya dipilihin itu udah gak relevan lagi deh sama keadaan sekarang.

Quote:Kira-kira kayak gitu deh. Menurut agan ada tradisi lain gak yang kayaknya udah gak relevan? Share dong

Quote:
Spoiler for SumberSumber
Spoiler for Cek Repost
Bukti Gambar :
Quote:
Klik gambar di bawah ini untuk cek repost



Quote:

Quote:Sekian thread ane semoga bermanfaat

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/543262ff128b467d568b456d

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)