Home » » Tidak Selamanya Bebas Itu Indah

Tidak Selamanya Bebas Itu Indah



Quote:


Mau minum koka kola make idung? Boleh. Mau makan durian sekalian sama biji dan kulitnya? Boleh. Mau motong rambut (jengkol) ala Kevin Aprilio? Boleeeehh. Mau masang DP berdua sama Aurel Hermansyah? Boleeh. Mau mention Anjasmarah yang bio twitternya young-happylucky-rich-and-famous buat minta duit? Boleh.

Lo boleh ngelakuin hal itu karena sebagai makhluk individu lo punya kebebasan untuk ngelakuin itu. Kebebasan lo sifatnya personal, nggak ada satu pun orang di dunia ini bahkan Queen Atut sekalipun, yang bisa nyabutin alis mata lo, eh maksudnya, yang bisa mengekang kebebasaan lo untuk menghidupi hidup. Lo bebas ngelakuin apapun yang lo mau di hidup lo, tapi ada syaratnya: lo harus siap bertanggung jawab dengan segala konsekuensinya.

Nah, berikut ini adalah contoh hal-hal yang bisa aja dengan bebas lo lakuin, dan dilengkapin sama pemaparan tanggung jawab yang harus lo pikul abis ngelakuin hal itu. Mamam nih pemaparan amparampar pisang, pisangku belum matang :


Quote:


Kecup pacar orang? Boleh aja.

Sama kayak cinta, atau bahkan bisa dibilang sebagai salah satu cara ngungkapin cinta, kecupan itu sifatnya universal. Nggak pandang bulu, nggak pandang usia, nggak pandang siapa dia. Lo bebas ngecup siapapun yang lo cintai termasuk ngecup gajah, ngecup kambing tetangga, atau bahkan ngecup pacar orang, tapi, dengan pertanggung jawabannya :

Dilemparin pohon nanas beserta dengan buah nanasnya sama pacarnya. Dilemparin granat sama nyokap pacarnya. Dilemparin isi pinsil sama temen-temen pacarnya. Dilemparin pacar yang baik hati sama temen-temen pacarnya. Eh, loh ini sih alhamdullilah ya.. Di-bully di twitter, dan paling parah lagi kalo lo disumpahin single seumur idup sama semua pengguna
twitter. Masuk berita di salah satu kolom koran lampu merah.

Nyokap lo akan tereak-tereak histeris “YA AMPUN NAK, ZINAH ITU! KAMU TAU ZINAH GA ? BUKAN NIKTA GINA, INI ZINAAH, ZINAAH DOSAAA NAK.. Astagfirullah” Di neraka, bibirnya ditusuk pake peniti pelan-pelan.


Quote:


Ke apotek Panglima Polim pake bikini siang hari bolong? Silakan.

Karena itu kebebasan lo sebagai orang yang tinggal di negara tropis untuk lari-lari ke apotek Panglima Polim pake bikini, tapi, dengan pertanggung jawabannya :

Disuit- suitin sama abang-abang parkir depan alfamidi Panglima Polim. Disuit- suitin sama abang-abang tukang sate. Disuit-suitin sama abang jualan pulsa depan apotek. Diajak dangdutan sama abang- abang dim sum. Difoto orang ga dikenal, dimasukin ke internet. Jadi bahan bully-an di jejaring sosial. Masuk di salah satu kolom koran lampu ijo boleh maju lampu merah berenti ini nggak lucu tapi biarin ajah, huehehe.

Lagi-lagi nyokap lo akan tereak- tereak histeris “ASTAGFIRULLAH NAK, ISTIGHFAR! INGET TUHAN NAAK!”


Quote:


Masukin adek lo ke dalemmesin cuci? Errr.. terserah lo sih..

Sebagai seorang kaka yang sangat bijaksana dalam melindungi adeknya dari segala marabahaya, sungguh, itu adalah kebebasan lo untuk masukin adek lo ke dalem mesin cuci, tapi, dengan pertanggung jawaban :

Tiba- tiba ga sengaja lo neken tombol on terus mesin cuci nya nyala muter-muter. Adek lo muter-muter dalam mesin cuci sambil cengangas-cengeges kegirangan kayak naek komedi puter.

Tiba- tiba mesin cucinya rusak. Adek lo nangis kelojotan. Lo masuk koran lagi sebagai satu- satunya orang di dunia ini yang masukin adeknya ke mesin cuci dengan alasan hendak melindunginya dari segala marabahaya termasuk bahaya dari siluman ular.

Nyokap lo akan nangis histeris “KAMU PIKIR ADEK KAMU KAOS KUTANG DIMASUKIN KE MESIN CUCI?” Lo akan dikenal sebagai orang S. I. N. G. L. E kurang kerjaan yang masukin adeknya ke dalam mesin cuci.
Lo S. I. N. G. L. E kurang kerjaan.


Quote:


Naro handphone di kulkas? Pasti boleh.

Lagi-lagi, kebebasan lo buat naro handphone di manapun lo mau, termasuk naro handphone di kulkas selama tiga hari tiga malem, tapi pertanggung jawabannya :


Handphone lo nggak mau nyala. Handphone lo nggak mau lagi menemani malam - malam sepi lo. Handphone lo nggak mau lagi menemani hari-hari lo nge-stalking-in gebetan lo. Handphone lo nggak mau lagi menemani hari- hari lo motoin awan buat ditulisin quotes.

Intinya handphone lo rusak dan lo ga punya handphone. Nyokap lo akan tereak- tereak histeris lagi “KAMU PIKIR BELI HANDPHONE BISA PAKE BULU KAKI? GA BISA NAK, ASTAGFIRULLAH. SEENAKNYA AJA NGERUSAKIN HANDPHONE! KAMU CARI UANG SENDIRI BUAT BELI HANDPHONE BARU!”
Lo single ngenes tapi ga pake nanas dalem.


Quote:


Dihipnotis Uya Kuya? Bolelebo.

Fine! Fine! Mungkin ini salah satu cara lo untuk menggapai popularitas. Dihipnotis Uya Kuya adalah salah satu kebebasan lo juga buat menghidupi hidup tapi dengan pertanggung jawaban :

Semua aib lo ketawan! Seluruh endonesah raya tau aib lo! Nyokap lo ngusap air mata, dan cuman bisa berkata dalam hati “Astagfirullah, ampuni segala dosa anak ku”
Lo single seumur idup. Bye.


Quote:


Make celana di kepala, pake topi di jempol kaki? Boleh bingitss..

Atas nama fashion dan hipster lo bebas pake baju apapun yang lo mau, kapanpun, di manapun, termasuk pake celana di kepala dan pake topi di jempol kaki ke sekolah dengan pertanggung jawaban :

Lo disangka udah nggak waras. Lo dipanggil guru BK. Lo dipanggil kepala sekolah. Orang tua lo dipanggil. Nyokap lo nangis jejeritan sambil bilang “YA ALLAH NAK, PADAHAL IBU UDAH NGASIH SUSU TERBAIK PAS KAMU KECIL, UDAH IBU IMUNISASI, UDAH IBU MACEM-MACEM-IN, KAMU INI KENAPA NAAK?”

Akhirnya lo dirujuk ke rumah sakit jiwa. Lo single ngenes di rumah sakit jiwa.


Quote:


Tidur ga bangun lagi? Duh.

Okeh. Ini agak radikal, karena pertanggung jawaban yang harus lo pikul menyangkut :

Tuhan Yang Maha Esa. Surga dan Neraka. Orang tua lo. Segenap rakya Endonesah. Utang sepuluh ribu ke sahabat lo buat makan siang yang belum lo bayar.

Demikianlah adanya hidup memang penuh dengan lika liku tapi jangan sampe lo tidur ga bangun lagi apalagi dalam keadaan status fb lo masih …. Single.
S.I.N.G.L.E haha cian ..


Quote:
Dengan segala tanggung jawab yang harus lo pikul sendiri, seorang diri, sendirian, masih berani ngelakuin hal-hal di atas? Atas nama hidup yang cuma sekali anak muda, jangan gunakan kebebasan lo buat ngelakuin hal- hal yang kurang pintar tersebut. Kenapah ? Karena itu berarti lo kurang pintar.

Jadilah orang pintar yang bisa mempergunakan kebebasan yang lo punya dengan sebaik mungkin untuk lebih mewarnai hidup lo, misalnya kebebasan untuk lari di GBK sampe berat badan lo turun sepuluh kilo, atau kebebasan lo untuk jalan dengan tenang di trotoar tanpa harus diganggu gugat oleh pengendara motor, atau kebebasan lo untuk jalan-jalan ke seluruh penjuru Indonesia dan dunia. Setuju?


Quote:Sebenci-bencinya kita sama aturan, kita tetep butuh dia.

Aktivis menuntut kebebasan bersuara, anak muda menuntut kebebasan berpacaran, anak sekolah menuntut kebebasan berseragam, anak motor menuntut kebebasan ngebut di jalan, yang jomblo pengen single. Semua orang menuntut kebebasan. Padahal kebebasan kan nggak salah apa-apa. Kenapa dia dituntut?!

Pada tau nggak sih apa jadinya kalau kebebasan itu bener-bener dibebasin?


Quote:


Karena maunya bebas jalan terus tanpa mau disuruh-suruh berenti sama lampu merah, tiap persimpangan jalan pasti kusut sekusut hubungannya Ariel Peterpan vokalisnya NOAH dan Mpo Nori. Nggak bakal lancar!

Polisi tidur juga bakal bangun karena ngerasa pegel badannya dilindas motor-mobil ngebut berknalpot bising. Zebra (cross) juga akhirnya kembali ke kebun binatang karena orangorang lebih suka nyebrang asal-asalan.

Spion patah gara-gara ketabrak, kaki penyebrang yang lecet karena disruduk motor dan kecelakaan-kecelakaan lainnya nggak bisa dikomplain. “Loh, bebas dong gue mau ngebut kayak gimana juga.”


Quote:


Hidup nggak bakalan tenang deh kalau semua orang dibebasin bersuara. Si A pengen bersuara kambing. Si C pengen bersuara monyet. Si X pengen bersuara nyamuk. Semua orang pengen punya suaranya masing- masing. Berisik banget! Nggak ada satu pun suara yang bakal masuk ke kuping kita deh kalau gitu.

Udah gitu, coba aja bayangin sendiri (bayangin berdua juga boleh sih) kalau semua orang bebas ngomong apa aja. Ngomong asal tanpa bukti, fitnah-fitnah orang, atau ngegosip sana-sini. Kita nggak tau lagi mana yang informasi yang bener mana yang salah. Kita nggak punya pegangan. Kasian para jomblo, udah nggak punya gandengan, eh nggak punya pegangan juga! Pedih bro pedih!


Quote:


Suka sebel karena nggak boleh bebas pacaran sama dua orang atau lebih sekaligus? Gua jamin lo bakal lebih sebel lagi kalau selingkuh itu menjadi bebas. Bayangin aja, selingkuhan lo pun bakal punya selingkuhan. Dan selingkuhannya selingkuhan lo juga pasti punya selingkuhan lagi. Ribet banget kan tuh?

Padahal udah kodrat manusia selalu pengin punya sandaran. Kalau kayak gini kan baru mau nyender ke bahu sedikit eh bahunya udah disenderin orang lain. Berasa deh tuh kalau cinta tanpa komitmen itu rasanya udah kayak gado-gado tanpa sayur. Aneh!


Quote:


“Loh kok, kamu ke sekolah pake bikini. Kamu kan cowok. Nggak takut digodain?”
“Loh, kan bebas, Pak!”
“Loh kok, kamu naik taksi bayarnya pake permen?”
“Loh, kan bebas, Mbak!”
“Loh kok, lukisannya Affandi kamu coret-coret
‘Anto Was Here’?”
“Loh, kan bebas, bro!”

Dunia yang terlalu bebas itu nngak asik, bro. Emangnya lo mau ngeliat cowok pake bikini ke sekolah? Emangnya lo mau kerja terus dibayarnya bukan pake uang? Emangnya kamu mau karya kamu diacak-acak orang?
Gua sih ogah deh.


Quote:
Manusia yang punya cita rasa dan menjunjung nilai-nilai itu emang selalu butuh aturan. Biar hidup nggak chaos. Lagipula, kalau dipikir-pikir, aneh juga sih kalau kita menuntut-nuntut kebebasan mulu. Itu kan artinya kita mengharuskan kebebasan. Kalau udah gitu apalah artinya kebebasan kalau itu diharuskan?

Spoiler for Source Of ThreadProvoke! Magazine Edisi #92

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/540864f76208813f2d8b4573

TryOut AAMAI

Popular Posts

Solusi WC Mampet Degra Simba

Arsip Kaskus HT

 
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
close(x)